Posisi yang menguntungkan – Lawrence Alma-Tadema

Posisi yang menguntungkan   Lawrence Alma Tadema

Lawrence Alma-Tadema, seniman Belanda dan Inggris, master lukisan sejarah dan mitologis, arkeolog yang bersemangat. Alma-Tadema lahir pada 8 Januari 1836 di kota Dronrijp, tanah Friesland di Belanda. Ia mempelajari seni melukis dari master Belanda Joseph Laurentis Dickmans, Byron Jan Hendrik Leys, Byron Gustav Wappers. Karya-karya awal sang seniman mengandung kemiripan yang halus, namun tak tertahankan dengan seni para empu Belanda.

Namun, pada tahun 60-an abad XIX, artis Alma-Tadema melakukan perjalanan ke Italia dan perjalanan ini mengubah seluruh hidupnya terbalik. Selama ekspedisi, Alma-Tadema menemukan reruntuhan kota Romawi kuno – Pompeii dan Herculaneum. Terpesona oleh keindahan peradaban Romawi kuno, dan terutama oleh detail kehidupan sehari-hari, ia memulai penelitian yang bermanfaat tentang Roma kuno. Arkeologi, lukisan, dan budaya Romawi menjadi hasrat bagi Alma-Tadema, yang bertahan seumur hidup. Ketertarikan pada Roma kuno terlihat dalam banyak karya Alma-Tadema.

Kebenaran dan persuasif lukisan-lukisannya Alma-Tadema terutama berutang pada pengetahuan menyeluruh tentang arkeologi. Seniman itu tahu betul bagaimana orang Romawi kuno berpakaian, apa persenjataan pasukannya, rumah seperti apa warga biasa, vila ningrat, bengkel tukang, pasar, dan kamar mandi. Seniman Alma-Tadema mempelajari reruntuhan kuil, berkenalan secara rinci dengan tugas-tugas para imam, dengan jalannya ritual ritual kuno, urutan pengorbanan dan prosesi perayaan.

Ketika Alma-Tadema pindah ke Inggris pada tahun 70-an abad XIX, gaya melukisnya sudah terbentuk dan para pecinta antusias menyambut karya-karya baru dari seniman berbakat. Di rumah eksotis pelukis di London, orang dapat secara pribadi melihat semua kolam terkenal dengan bangku marmer dan tiang, peralatan antik dan jubah yang dikenal dari lukisannya. Menggambarkan pemandian, amfiteater, atrium rumah, ia menulis dari alam apa yang sebenarnya ada di rumahnya sendiri “Romawi kuno”.

Keindahan yang tenang dari lukisan-lukisan seperti “Posisi yang Menguntungkan” dan “Pernak-pernik Perak” menciptakan suasana yang unik dari kehadiran yang tak terlihat di antara penonton. Mulai dari awal, apa yang disebut “periode Pompeii” dan berakhir dengan kemudian, karya-karya yang lebih sentimental, seniman Lawrence Alma-Tadema meninggalkan kepada kita warisan lukisan-lukisan yang indah dan mengesankan. Lawrence Alma-Tadema meninggal pada 28 Juni 1912 di Wiesbaden, Jerman.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)