Musa dan koleksi manna dari surga – Guido Reni

Musa dan koleksi manna dari surga   Guido Reni

Gambar pelukis Bologna Guido Reni “Musa dan koleksi manna dari surga.” Ukuran gambar adalah 280 x 170 cm, cat minyak di atas kanvas. Manna Alkitabiah dianggap sebagai jenis zat khusus yang dimakan orang-orang Yahudi di padang pasir pada saat eksodus dari Mesir. Ketika mereka, selama pengembaraan mereka, mulai mengalami kelaparan, mereka mengangkat murmur terhadap Musa.

Pagi berikutnya, padang pasir dipenuhi dengan beberapa jenis butiran putih, yang rasanya manis dan bergizi. Ini adalah manna yang diperintahkan Musa untuk dikumpulkan dan dibuatkan kue darinya. Sejak saat itu, manna telah menjadi sumber makanan yang konstan bagi masyarakat, sampai ia masuk ke Palestina.

Di beberapa bagian Semenanjung Sinai, sampai sekarang, suatu zat ditemukan bahwa, dalam sifat-sifatnya, mirip dengan manna alkitabiah dan bahkan sekarang disebut Arab lokal dari manna Essema – “surgawi manna.” Ini adalah zat resin keputihan yang memiliki bau harum dan memanjang dari batang semak tamarisk. Tamarisk tumbuh di bagian barat Semenanjung Sinai, di Arabia berbatu dan di wilayah Ziordan.

Sebenarnya, di Semenanjung Sinai, aliran zat resin ini terjadi hanya pada bulan Mei dan Juni, setelah hujan musim dingin. Rasanya madu dan keluar dari semak, seperti lem atau damar dari pohon ceri. Ketika jatuh ke tanah, manna mengambil berbagai elemen lain, sehingga perangkat terkenal diperlukan untuk menggunakannya. Orang Arab merebusnya dalam pot, kemudian melewati kain untuk membersihkannya dari kotoran asing dan kemudian menuangkannya ke dalam kaleng, di mana itu dapat disimpan selama beberapa tahun. Orang Bedouin dan biksu Yunani setempat memakannya dengan roti sebagai bumbu, tetapi tidak pernah menggantikan roti.

Manna tamarisk seperti itu memiliki kemiripan yang sangat jauh dengan manna yang dimakan orang Yahudi seperti roti: itu bergizi, dan itu sama sekali tidak cukup untuk orang-orang yang memiliki lebih dari dua juta jiwa, yang akan membutuhkan hingga setengah juta pound per minggu, sementara tamarisk manna bahkan pada tahun-tahun yang baik, tidak lebih dari 420-500 kg dikumpulkan per tahun. Menurut deskripsi Alkitab yang lebih rinci, “manna seperti biji ketumbar, putih, rasanya seperti kue madu.” Lama-kelamaan, makanan monoton ini menjengkelkan orang-orang Yahudi, sehingga mereka menggerutu dan menyebut manna “junk food”, atau lebih tepatnya, “terlalu ringan”; tetapi mereka tidak kelaparan dan, dalam hal apa pun, tidak mati kelaparan, seperti yang tak terhindarkan saat makan tamarisk manna, yang tidak mengandung nitrogen.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)