Mengalahkan Bayi – Guido Reni

Mengalahkan Bayi   Guido Reni

Gambar master akademisi Bologna, Guido Reni, “Mengalahkan bayi”. Ukuran gambar adalah 268 x 170 cm, cat minyak di atas kanvas. Pemukulan Betlehem terhadap bayi adalah peristiwa yang berkaitan dengan kelahiran Yesus Kristus di Betlehem.

Ini adalah salah satu tindakan despotisme haus darah dari Herodes Agung, yang, secara ilegal menduduki takhta Yahudi, gemetar hanya dengan berpikir bahwa takhta yang direbutnya dapat diteruskan darinya kepada raja Yahudi sejati. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak terkejut oleh berita bahwa dari Timur yang jauh beberapa pelancong yang mulia – para penyihir – tiba di Yerusalem dan bertanya di mana raja orang Yahudi dilahirkan, yang mereka ingin sujudkan dan bawa hadiah.

Herodes segera memanggil dewan imam tinggi dan ahli Taurat untuk mencari tahu tempat kelahiran saingan berbahaya. Dia diberi tahu ramalan kuno bahwa tempat kelahiran Mesias adalah Betlehem. Untuk lebih jauh memverifikasi keberadaan Mesias, Herodes memanggil orang Majus kepadanya, mengirim mereka ke Betlehem meminta mereka untuk menemukan Mesias di sana, memberi tahu persis di mana dia berada: “sehingga aku bisa pergi untuk menyembah Dia,” tambah raja.

Orang Majus, dengan wahyu tertinggi, setelah mengetahui tentang rencana Herodes, tidak kembali kepadanya dengan berita yang diinginkan. Mengetahui hanya satu hal – bahwa calon raja Yahudi masih bayi, Herodes mengeluarkan perintah untuk memukuli semua bayi laki-laki “dari usia dua tahun ke bawah” di Betlehem. Tentang bagaimana pemukulan ini dilakukan, tidak ada yang diketahui. Menurut legenda, 14.000 anak dipukuli; memori mereka dihormati oleh Gereja Ortodoks pada 29 Desember.

Pemukulan ini cukup dalam semangat Herodes, yang tidak berhenti bahkan sebelum pembunuhan putranya sendiri dan melakukan semua jenis kekejaman. Agak aneh bahwa Yosefus, yang menggambarkan secara rinci pemerintahan Herodes, tidak mengatakan apa-apa tentang pemukulan bayi di Betlehem; tetapi sejarawan ini tidak bebas dari sanjungan, yang terkadang memaksanya untuk melemahkan atau membungkam tindakan tergelap dalam kehidupan Herodes.

Beberapa peneliti menemukan isyarat Betlehem mengenai pemukulan bayi di Makrobius, yang menurutnya “Kaisar Agustus, telah diberitahu bahwa di antara anak laki-lakinya sendiri, yang berusia dua tahun ke bawah, yang telah dipukuli atas perintah Herodes di Suriah, putranya juga terbunuh, katanya:” lebih baik menjadi babi Herodes daripada putranya. “Kesaksian ini agak terlambat, tetapi sebagai ingatan samar-samar tentang fakta sejarah, itu bukan tanpa makna. Pemukulan bayi di Betlehem sering menjadi subyek ikonografi dan gambar artistik, jejak pertama yang ditemukan pada mosaik dan miniatur tidak sebelum abad V.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)