Kristus di mahkota duri – Reni Guido

Kristus di mahkota duri   Reni Guido

Pada abad XIX. Lukisan ikon resmi memperoleh nuansa kualitatif dan semantik baru. Karya-karya seni Eropa yang diakui mulai memainkan peran yang semakin meningkat sebagai sampel. Pensiunan akademis membawa salinan wajib dari Italia dari Vatikan, Milan, dan Florence.

Kerusakan Prancis dan Italia yang solid memperkenalkan masyarakat Rusia melalui ukiran sketsa ke koleksi lukisan dan pahatan terbesar di dunia. Bukan peran terakhir dimainkan oleh penyebaran Katolik di kalangan aristokrat.

Klasisisme, sebagai gaya, sedikit banyak berkontribusi pada pemilihan dan perampingan tipe ikonografi baru. Yang paling umum selama bertahun-tahun adalah “Ekaristi” oleh Carlo Dolchi, “Kristus di mahkota duri” dan “Yusuf dengan bayi Kristus di tangannya” Guido Reni.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)