Juno – Benvenuto Cellini

Juno   Benvenuto Cellini

Seniman-seniman terkenal Cellini juga menjadi terkenal sebagai perhiasan, pengukir, pemahat, dan penulis yang bagus. Cellini lahir di Florence, di masa mudanya dan di masa dewasanya, ia banyak bepergian di Italia, bekerja di Roma, Pisa, dan Venesia. Sejak 1545, Cellini adalah perhiasan pengadilan di Francis I di Paris. Seniman ini cukup sering melakukan perintah raja dan kaisar dan karena itu menjalani kehidupan yang sangat bersemangat, sering jatuh ke dalam cerita-cerita memalukan. Menurut salah satu dari mereka, Cellini diduga mencuri batu-batu berharga yang menghiasi mahkota Paus, yang untuknya ia ditahan.

Cellini fokus pada estetika, keindahan murni karya-karyanya dan, tentu saja, teknik penampilan mereka. Untuk ekspresi yang lebih besar dari gambar, master menggunakan metode khas untuk para penganut atrisi – peregangan bentuk dan menerapkan nuansa kontras. Salah satu contoh indah karya Cellini adalah pengocok garam, yang ditugaskan oleh Francis I. Master menggunakan emas, enamel, dan batu berharga dalam proses mengerjakannya selama 4 tahun. Pengocok garam terdiri dari tokoh-tokoh Neptunus dan Ceres, dihubungkan oleh kaki yang saling menjalin. Gambar para dewa mewujudkan kesatuan dua prinsip – bumi dan air, yang menghasilkan garam itu sendiri.

Karya grafis Cellini yang paling terkenal adalah menggambar “Juno”, dibuat dengan kapur hitam. Di sebelah kanan adalah prasasti yang dipangkas, aslinya dibuat oleh seniman, yang dapat diterjemahkan sebagai berikut: “Juno / utuh dan terbuat dari perak / lebih tinggi dari tinggi manusia / Francis di Paris / hanya Jupiter yang seharusnya selesai.” Prasasti ini, yang sekarang tampaknya sama sekali tidak berarti bagi kita, berbicara tentang sebuah karya besar, yang berulang kali ditunjukkan Cellini dalam memoarnya. Memang, pada tahun 1540, Cellini menerima pesanan besar dari Francis I, yang ingin istananya didekorasi dengan seperangkat 12 lilin setinggi manusia yang dibuat dalam bentuk patung-patung dewa dan dewi kuno.

Sebelum mulai bekerja, Cellini melakukan banyak sketsa, yang masing-masing sekarang dianggap sebagai karya seni yang nyata. Baru-baru ini, sebuah patung perunggu ditemukan, dan penemuan ini memungkinkan para ilmuwan untuk berpendapat bahwa Juno tidak bertahan lama hanya dalam gambar, dan patung itu kemudian dibuang dari sketsa ini.

Untuk waktu yang lama, diyakini bahwa gambar ini adalah satu-satunya karya grafis yang bertahan dari Cellini, yang lebih dikenal sebagai perhiasan dan pematung Florentine. Tetapi dalam gambar ini, cara gambar sang seniman terlihat jelas: naungan dengan kapur hitam dan garis gambar yang solid kemungkinan besar dieksekusi olehnya untuk lebih akurat menyampaikan warna logam.

Banyak karya Benvenuto Cellini tidak dilestarikan atau dihancurkan, tetapi karya-karyanya yang masih hidup berhak dimasukkan dalam perbendaharaan seni dunia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)