St Catherine dari Siena meminta Kristus untuk membebaskan Palmertina – Girolamo di Benvenuto

St Catherine dari Siena meminta Kristus untuk membebaskan Palmertina   Girolamo di Benvenuto

Girolamo di Benvenuto bekerja terutama di Siena dan sekitarnya, jadi St. Catherine, pelindung kota ini, sering muncul dalam karya-karyanya. Pada panel kecil, yang ciptaannya tidak diketahui, sebuah episode dari legenda tentang dia dan seorang biarawati Dominika bernama Palmertina disiarkan.

Terlepas dari upaya Catherine untuk berdamai dengan Palmertina, ia memberi kebencian yang tak dapat didamaikan kepada orang suci. Meskipun demikian, ketika Palmertina menjadi sakit parah, Catherine berdoa agar dia tidak akan dikutuk dengan siksaan kekal, mati tanpa bertobat. Bagian pertama dari panel menggambarkan Kristus dikelilingi oleh kerub, yang menampakkan diri kepada Catherine selama doa dan memperingatkannya bahwa Palmertine tidak diselamatkan; Di belakang punggung Catherine, iblis, yang biasanya bertugas di ranjang kematian orang berdosa untuk menculik jiwa mereka, memiliki cakar panjang daftar dosa Palmertina.

Permohonan Catherine akhirnya membujuk Kristus untuk tidak membiarkan Palmertina mati sampai dia benar-benar bertobat, dan dengan demikian menghilangkan iblis mangsa. Di panggung di sisi kanan panel, Catherine dan biarawan itu hadir di ranjang kematian Palmertina, yang akhirnya sepenuhnya bertobat dan berdamai dengan santa itu. ST EKATERINA SIENSKAYA. Catherine menolak upaya orang tuanya untuk menikahinya dan bergabung dengan ordo Dominikan untuk merawat yang miskin dan sakit. Dia mengalami banyak cobaan mistis: di salah satu dari mereka, Kristus menawarkan kepadanya dua pilihan mahkota – emas dan duri, dan dia memilih duri; di tempat lain, ia menerima stigma; dan, seperti Catherine dari Aleksandria, mengadakan pernikahan mistis dengan Kristus.

Catherine mengabdikan seluruh hidupnya untuk penguatan dan pemurnian otoritas kepausan. Dia dianggap sebagai pelindung Italia dan dipuja di kota asalnya, Siena, tempat Domenico Beccafumi menggambarkannya dengan jubah biara putih yang menerima stigma. Pada lukisan-lukisan lain, ia mengenakan jubah hitam dan putih Ordo Dominikan, dapat memegang bunga bakung atau rosario atau menunjukkan stigma.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)