Jembatan melintasi Seine – Vincent Van Gogh

Jembatan melintasi Seine   Vincent Van Gogh

Van Gogh selesai mengerjakan lukisan ini pada tahun 1887. Di atasnya, ia menggambarkan Sungai Seine yang dicintainya. Ketika dia berada di Paris, dia selalu datang ke sungai, mengagumi pemandangannya. Dia mencintai jembatan yang melewati sungai yang indah ini.

Gambar ini dilukis dengan warna-warna cerah dan jenuh yang menciptakan kegembiraan, energi kekaguman pada alam, permainan matahari. Segala sesuatu yang lain, seolah-olah, menghilang dalam sinar matahari, yang meluas ke rumah, jembatan, langit. Matahari menempati peran utama dalam gambar, dibutuhkan seluruh pikiran, menyampaikan kedalaman gambar. Segala sesuatu yang lain tetap, seolah-olah, dalam bayangan, tetapi tidak menghilang dalam bayangan matahari, tetapi, sebaliknya, mencerminkan semua objek. Jembatan, air, batu bata – semuanya ditampilkan dalam warna berapi-api.

Pada saat yang sama, gambar dipenuhi bahkan lebih banyak cahaya, terlihat lebih cerah. Cat yang digunakan oleh seniman memberikan suasana hati, optimisme, harapan, iman, keceriaan. Van Gogh berada dalam ayunan penuh dalam hidup, ia tak kenal lelah, dalam gerakan abadi. Dia menganggap semua objek sebagai pengamatan, sebuah fenomena vital.

Artis dalam fotonya tidak menggambarkan, dengan demikian, proses matahari terbenam. Dia menggambarkan matahari secara umum, secara keseluruhan. Dia berusaha menyampaikan sinar matahari yang tersebar di kanvas. Sinar ini tidak diketahui dari mana mereka datang, dan tidak diketahui kemana mereka mengarah. Mereka ada di sini, mereka hidup dalam gambar ini, ada di sini, mengumpulkan semua benda dan menyerap seluruh gambar.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)