Dance Lesson – Edgar Degas

Dance Lesson   Edgar Degas

Keanggunan, keindahan, dan kecanggihan – inilah yang ditampilkan dalam semua lukisan Edgar Degas yang didedikasikan untuk balet. Ahli melukis menulis balerina dengan teknik yang berbeda, dan semuanya menunjukkan bahwa ia selalu terpesona oleh plastisitas penari muda. Dan pada saat yang sama, dia tahu betul betapa sulitnya mencapai ketinggian penguasaan dalam seni seperti balet.

Berapa banyak latihan yang tak terhitung yang harus diulangi, untuk mendengarkan ajaran dari guru, kadang-kadang bahkan yang jahat, untuk melewati batas kelelahan total, sampai, akhirnya, sebuah tarian lahir yang dengannya Anda bisa keluar di depan umum.

Justru lukisan-lukisan yang begitu menggembirakan, dilukis dengan minyak dan pastel, yang kita lihat dalam karya Degas – di sana remaja muda, mengenakan paket udara, sangat indah, tetapi jika Anda perhatikan lebih dekat, jejak kelelahan kadang-kadang terlihat di wajah mereka.

Lebih dari semua ini, jauh pada “upacara” emosi dapat dilihat pada kanvas yang menggambarkan kehidupan di belakang panggung balerina. Apakah mereka sedang beristirahat, mengenakan tutus elegan mereka, apakah berpose di depan cermin atau di depan seorang fotografer, karakter ini selalu penting.

Dan gadis dalam lukisan “Dance Lesson” juga terlihat bekerja secara organik. Lebih tepatnya – di salah satu lukisan dengan nama yang sama. Pada awalnya tampak mengejutkan bahwa penari muda itu tidak cantik, dia bahkan memiliki telinga yang sedikit runcing, seperti peri, dagu yang sedikit berat.

Kemungkinan besar, sebelum kita adalah seorang remaja yang belum berbentuk, “bebek jelek,” yang akan segera, segera menjadi angsa yang indah, tetapi untuk sekarang – serangkaian kegiatan yang membosankan yang dimainkan oleh pemain piano yang memainkan biola.

Tampaknya dia bermimpi, memikirkan sesuatu tentang dirinya sendiri, dia tampaknya hadir, tetapi pikirannya jauh dari sini – di mana melodinya membawanya pergi, yang terus dia bawa keluar dengan busur di sepanjang senar. Perhatian ini disampaikan kepada gadis itu, dia tampaknya mengulangi latihannya dengan keras, dan dia tak terpisahkan menonton pemain biola, mencoba mengungkap sejauh apa namanya melodi.

Pastel “Dance Lesson” Degas adalah perpaduan nyata dari tiga jenis seni: musik, tari dan lukisan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)