Menunggu panggung – Edgar Degas

Menunggu panggung   Edgar Degas

Dalam sketsa “Menunggu panggung” yang dibuat oleh pastel, Degas memerankan para penari pada saat tirai akan terbuka. Konstruksi komposisi dari gambar ini sangat aneh: untuk beberapa penari, penonton hanya melihat kaki, untuk yang lain – hanya batang tubuh.

Hanya satu balerina yang sepenuhnya ditampilkan, tetapi ia berada dalam posisi yang sulit. Perspektifnya juga dipilih dengan sangat baik: penonton, seolah-olah, melihat gadis ini dari atas. Dapat dilihat bahwa penari itu benar-benar santai, dia sedang beristirahat, kepalanya tertunduk, dan tangan kirinya meremas pergelangan kakinya.

Menariknya, dalam lukisan dan gambar Degas yang menggambarkan balerina, tidak mungkin mendeteksi kekaguman seniman terhadap gadis-gadis cantik dan pesona pemuda. Degas benar-benar tidak memihak dan menggambarkan penari dengan sikap dingin yang sama dengan yang kaum Impresionis memandangi pemandangan di sekitar mereka. Bagi Degas, permainan cahaya dan bayangan, bentuk tubuh manusia, metode yang digunakan seniman untuk menyampaikan bentuk atau ruang adalah yang terpenting.

Degas membuktikan kepada mereka yang meragukan bakat generasi muda seniman bahwa seniman inovatif tidak hanya tidak menyangkal seni menggambar, tetapi juga mengatur sendiri tugas-tugas yang hanya dapat diselesaikan oleh seorang master gambar sejati.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)