Penari Biru – Edgar Degas

Penari Biru   Edgar Degas

“Penari biru” dianggap sebagai maha karya nyata, mereka juga termasuk dalam periode karya Degas, ketika ia menggambarkan sosok balerina yang setengah telanjang, diterangi oleh cahaya yang tajam. Gambar ini menunjukkan pertunjukan yang sudah selesai, akhir dari pertunjukan teater. Balok sorotan teatrikal sesaat meraih sosok balerina dari kegelapan, cahaya menjiwai sosok itu, membuat sosok bergerak. Patut dicatat bahwa Degas tidak mewarnai udara dengan cahaya, semua aksinya tertutup dalam lingkungan khusus adegan teater.

Empat penari dalam gambar membentuk keseluruhan yang tak terpisahkan, dengan plastisitas mereka menyampaikan gagasan tentang gerakan yang harmonis, harmonis, dan berkembang. Sulit untuk mengatakan apakah empat balerina tergambar di kanvas. Ini mungkin adalah sosok penari yang sama, tetapi dalam belokan yang berbeda.

Pada akhir 1900 – awal 1910, Edgar Degas beralih dari lukisan ke seni patung. Dia menggambarkan sosok kuda, pemandian, balerina. Dalam pahatannya, Degas juga berusaha untuk menyampaikan gerakan instan, ketajaman, dan tak terduga pose, dan pada saat yang sama ia mampu mempertahankan plastisitas dan integritas tokoh-tokoh itu.

Degas menetapkan dirinya tugas yang mustahil, berusaha menemukan keseimbangan dan harmoni karakter yang mustahil, dan mengarahkan semua kekuatan bakatnya untuk menyelesaikannya. Dalam buku catatan awalnya, ia menulis: “Anda harus belajar mengingat bentuk dan ekspresi dan tidak pernah menggambar atau menulis langsung dari kehidupan.” Degas tetap setia pada prinsip ini selama sisa hidupnya.

Pada usia dewasa, sang seniman mulai mengembangkan penyakit mata yang parah, tetapi ini tidak menghentikannya untuk menikmati warna-warna kehidupan di New Orleans. Degas menulis tentang Amerika: “Sinar matahari di sini sangat kuat sehingga saya masih tidak bisa menulis apa pun di sungai.”

Sejak 1891, Degas benar-benar dipagari dari dunia luar, bahkan tidak membaca koran. Dia menyerap keindahan alam dan hidup dengan pikiran lamanya. Degas ternyata adalah murid yang luar biasa dari para tuan tua, yang percaya bahwa hal yang paling penting adalah “untuk menguasai dan mampu menyampaikan yang dominan di mana harmoni gambar didasarkan.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)