Dadham Mill – John Constable

Dadham Mill   John Constable

Pemandangan ini sama sekali tidak puitis. Alih-alih surga, pemirsa melihat penggilingan di depannya, dikelilingi oleh bangunan luar. Pagar itu miring, tanah di tepi air terinjak. Tetapi non-puisi ini memiliki sendiri – puisi hangat, berbau jerami dan kompor yang hangat.

Melukis sebagai bagian dari filsafat alam “Melukis adalah ilmu,” kata Constable, “dan itu harus dianggap sebagai studi hukum-hukum alam. Dalam hal ini, diperbolehkan untuk mempertimbangkan melukis lanskap sebagai bagian dari filsafat alam, dan melukis sebagai eksperimen.” Tampaknya Constable menulis “eksperimennya” seolah-olah dia tidak bisa melepaskan diri dari alam. Bintik kecil lagi. Detail lainnya. Pandangan terakhir lain pada awan yang bersembunyi di balik mahkota pohon.

Dia mengeluarkan bentang alamnya, menetasnya sendiri, tanpa henti menggambar di buku catatannya sesuatu yang bahkan tidak akan diperhatikan oleh pelukis lain. “Metode ilmiah” dari sang master tunduk sepenuhnya pada alam, dalam mengikutinya ke mana-mana, ke mana pun dia menuntunnya. Kemudian, metode ini digunakan oleh generasi muda “filsuf alam” – kaum Impresionis.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)