Potret Seorang Wanita dengan Rambutnya – Vincent Van Gogh

Potret Seorang Wanita dengan Rambutnya   Vincent Van Gogh

Pada November 1885, Van Gogh pindah ke Antwerp. Segera ia memutuskan untuk mengambil pendidikan profesional dan memasuki Akademi Seni Rupa. Namun selain pelajaran menggambar dan melukis, Van Gag juga mencurahkan banyak waktu untuk mengunjungi museum. Perhatiannya tertuju pada karya para empu tua, khususnya lukisan Peter Paul Rubens.

Dalam karya seniman hebat abad XVII ini, Van Gogh tertarik dengan teknik sederhana yang ringan. Dia menulis kepada saudaranya bahwa cahaya ini benar-benar hanya tampak seperti itu, karena dengan bantuan pukulan yang cepat dan berani, Rubens sangat mahir menggambar. Potret dan figurnya membangkitkan kekaguman Van Gogh yang tak ada habisnya.

Terinspirasi oleh karya-karya Rubens, Van Gogh melukis potret seorang wanita, mencoba mengeksekusinya dengan cara yang mudah dan cepat. Dia menggambarkan seorang wanita dengan rambut hitam yang mengalir. Dengan sapuan pucat cepat warna oker hijau dan biru tua, ia menulis latar belakang yang membuat rambut keriting gelap menonjol sebagai siluet. Wajahnya dicat dalam bidang yang besar dan luas. Artis menciptakan volume dengan bantuan bayangan yang dalam dan highlight yang kuat.

Menggunakan cara penulisan yang berani, sang seniman menekankan karakter seorang wanita. Pada saat yang sama, dia fokus pada fitur wajahnya. Van Gogh dengan mahir menyampaikan tampilan ekspresif yang digambarkan, diarahkan ke samping. Dalam kombinasi dengan sudut mulut yang lebih rendah, mata menyampaikan ketidakkonsistenan dan kompleksitas perasaannya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)