Potret Ksatria dengan Perban Merah – Anthony Van Dyck

Potret Ksatria dengan Perban Merah   Anthony Van Dyck

Jika kita secara singkat mengidentifikasi perbedaan antara seni Belanda dan Flemish pada abad ke-17, maka kita dapat mengatakan bahwa pada zaman dahulu masih ada yang mendominasi, yang disebut “trompe l’oeil” karena fitur-fitur realistis dan gambar-gambar luar biasa rinci yang dibawa ke ilusi, dalam potret seremonial kedua. Anthony Van Dyck adalah perwakilan paling cerdas dari genre ini, seorang master potret potret seremonial dan mata pelajaran agama dalam gaya Barok.

“Potret Seorang Ksatria dengan Perban Merah” adalah salah satu contoh terbaik karya Van Dyck. Secara komposisional, ia dibangun dengan indah: wajah model berada di tengah horizontal gambar, energi, kekuatan, dan keberanian dirasakan dalam perputarannya, ia menarik perhatian penonton. Tekstur dan kecemerlangan lat ksatria disampaikan dengan luar biasa. Potret itu dilukis selama periode kehidupan ketika Van Dyck dibuat dengan mudah, cepat, dan pada saat yang sama mencapai penjabaran ideal dari karya-karya tersebut.

Di akhir hidupnya, seorang guru yang memiliki keterbatasan finansial terpaksa menulis terlalu banyak untuk bisa melakukannya dengan kesempurnaan artistik lengkap. Dari tahun 1621 hingga 1627 ia tinggal di Italia, menghabiskan sebagian besar waktunya di kalangan tertinggi masyarakat Genoa. Banyak wakil aristokrasi menjadi model baginya. Namun, masih belum memungkinkan untuk mengidentifikasi karakter pada kanvas ini. Bahkan mungkin saja ini bukan potret orang sungguhan, tetapi semacam alegori.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)