Potret Diri – Giorgione

Potret Diri   Giorgione

Potret diri Giorgione, gambar itu dilukis oleh seniman pada usia yang cukup matang. Ukuran potret 52 x 43 cm, cat minyak di atas kanvas. Tanggal pasti potret itu dibuat tidak diketahui. Mungkin potret diri dengan kedok David; mungkin gambar seniman Venesia awalnya menggambarkan David dan Goliath, tetapi kemudian bagian bawahnya dengan kepala Goliath terputus. Giorgione, seorang seniman Italia, yang pertama di galaksi master terkemuka lukisan Venesia Cinquecento abad ke-16. Lahir di sebuah kota kecil di Veneto, ia juga disebut “Dzordzo of Castelfranco”.

Secara umum, biografi Giorgione penuh dengan celah dan misteri: biografi ini dibangun terutama berdasarkan legenda, data tidak langsung, dan persamaan gaya, karena hanya ada sedikit dokumen asli tentangnya. Tapi secara misterius, pertama-tama, kreativitasnya sangat besar. Giorgione adalah murid dari pelukis Giovanni Bellini dan mengasimilasi kedalaman dan kecemerlangan warna hangatnya, bahkan melampaui dirinya dalam kualitas-kualitas ini. Tempat utama kegiatannya adalah Venesia. Dia melukis gambar-gambar super, dieksekusi banyak pesanan potret, dan, seperti biasa pada waktu itu, dihiasi dada, peti mati, dan fasad rumah dengan lukisannya.

Dengan kepastian yang cukup, Giorgione, yang hidup sangat singkat, dikreditkan dengan sangat sedikit, satu atau dua lusin lukisan, yang semuanya adalah yang paling khas dan terkenal secara individual mewakili misteri yang menarik, masih belum terpecahkan. Faktanya adalah bahwa Giorgione jauh lebih menentukan daripada semua orang sezamannya beralih dari komposisi berdasarkan program simbolik yang jelas untuk membebaskan improvisasi puitis, yang artinya berubah secara aneh tergantung pada suasana hati pemirsa.

Liris mimpi ini dikaitkan dengan keterampilan melukis yang luar biasa: kabut cahaya tipis, yang disebut “sphumato” memberikan kesatuan spasial, berpadu dengan aksen warna ikonik yang sangat akurat dan ritme komposisi halus, yang secara harmonis menghubungkan figur dengan detail simbolik. Makna okultisme sering ditemukan dalam perincian ini, namun demikian, rahasia utama adalah murni estetika, mengungkapkan cinta sang master tidak begitu banyak pada sandi atau kiasan seperti pada suasana umum dari pernyataan romantis.

Seperti yang Anda ketahui, tidak satu pun dari lukisan yang dikaitkan dengan artis memiliki tanda tangan Giorgione; beberapa karyanya yang belum selesai hanya diketahui dari salinan dan cetakan. Oleh karena itu, atribusi lukisan-lukisan seniman adalah masalah yang agak rumit, yang menyebabkan kontroversi di antara para sejarawan seni di abad ke-16. Pameran “Giorgione dan Giorgioneski”, yang diadakan di Venesia pada tahun 1956, membawa kejelasan pada atribusi tersebut. Saat ini, sebagian besar peneliti karya Giorgione dan sejarawan seni High Renaissance percaya bahwa sekitar 20 lukisan milik kuas Giorgione. Di antara karya-karya yang dikaitkan dengan Giorgione sangat luar biasa: gambar altar Katedral di Castelfranco; lukisan “Madonna and Child in a Landscape”, “Madonna and Book”, “Judith”, “Three Philosophers”, “Sleeping Venus”; “

Seni Giorgione memperkaya lukisan Venesia dengan pemahaman baru tentang masalah komposisi, warna dan tekstur bergambar, dan juga memperluas jangkauan plotnya; itu menjadi model untuk muridnya yang paling terkenal – Titian. Orang-orang sezamannya Giorgione menulis tentang dia sebagai salah satu seniman Italia terbesar. Giorgione meninggal mendadak, sangat muda, kemungkinan besar menjadi korban semacam epidemi seperti wabah. Otoritasnya selama berabad-abad telah dipertahankan dengan cukup kuat. Giorgione bahkan disebut sebagai “seniman modern pertama”, menganggapnya sebagai pelopor awal romantisme. Pada abad ke-19, ketenarannya diperkuat oleh Eduard Manet, yang berulang dalam “Sarapan di Rumput” yang terkenal, motif utama “Konser Pedesaan” – nya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)