Storm – Giorgione

Storm   Giorgione

“The Tempest” adalah salah satu lukisan paling terkenal dari seniman Venesia Giorgione. Saat ini disimpan di Galeri Akademi di Venesia. Giorgione tidak memberi nama pada gambar ini. Sekitar 1530, itu dikenal dengan nama “Pemandangan di atas kanvas dengan badai, gipsi dan seorang prajurit”, namun, karena petir bergaris yang menerangi seluruh adegan, gambar tetap dalam sejarah dengan nama “Badai”. Lukisan itu menggambarkan lanskap pedesaan yang indah dengan sungai, pohon, dan reruntuhan.

Langit berawan diberkati dengan kilatan petir yang menandakan badai yang tak terhindarkan. Wanita yang duduk di sebelah kanan menyusui bayinya. Dia benar-benar telanjang dan bahunya hanya ditutupi dengan materi putih, mungkin melambangkan kesucian dan kepolosan. Perutnya yang bulat, payudaranya yang penuh dan tindakan menyusui, pada gilirannya, mungkin melambangkan kesuburan. Singgungan dengan Perawan Maria jelas. Di bagian kiri bawah gambar adalah seorang pria, mungkin seorang prajurit. Dia berdiri di posisi tiang penyangga dan memegang tongkat panjang atau tombak di tangan kanannya.

Sambil tersenyum, dia melihat ke kiri, tetapi tidak mungkin dia melihat seorang wanita. Berbagai peneliti memanggilnya seorang prajurit, gembala, gipsi, atau sarjana. Kolom di belakangnya bisa melambangkan kekuatan dan keteguhan, namun, fakta bahwa mereka patah bisa menjadi simbol kematian.

Menggunakan fotografi sinar-X, ditemukan bahwa di tempat lelaki itu, Giorgione awalnya berencana untuk menulis wanita telanjang lain, dan seluruh gambar itu dilukis dalam beberapa tahap. Segala sesuatu dalam gambar tampaknya menunggu badai. Warna melunak.

Nuansa hijau dan biru mendominasi. Lanskap mendominasi orang. Banyak peneliti percaya bahwa plot di sini adalah sekunder, dan atmosfer yang dibuat oleh Giorgione dalam gambar adalah yang utama. Sampai saat ini, tidak ada interpretasi yang jelas tentang gambar ini. Diyakini bahwa itu mungkin menggambarkan pelarian ke Mesir, sebuah pemandangan mitologis, atau bahkan Adam dan Hawa dengan Kain, yang baru saja diusir dari surga, dilambangkan oleh kota sebagai latar belakang. Tuhan dalam hal ini dilambangkan dengan kilat, dan kolom yang patah melambangkan kematian, sebagai pembalasan atas dosa asal.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)