Judith – Giorgione

Judith   Giorgione

Lukisan “Judith” dilukis oleh seniman Venesia Giorgione, perkiraan tanggal pembuatan adalah 1504. Ukuran gambar adalah 144 x 67 cm, kayu, minyak, dipindahkan ke kanvas. Karya seniman “Judith” didedikasikan untuk sejarah alkitabiah yang terkenal. Dalam gambar Giorgione, pahlawan wanita yang membunuh Holofernes tiba-tiba tampak bukan militan, tetapi dengan penuh pertimbangan lembut.

Dalam karya seniman terkenal ini, perasaan kompleksitas misterius dunia spiritual batin seseorang bersembunyi di balik keindahan transparan yang tampak jelas dari penampilan luarnya yang mulia menemukan ekspresi. Lukisan “Judith” secara resmi merupakan komposisi pada tema alkitabiah. Selain itu, tidak seperti lukisan banyak Quattrocentists, itu adalah komposisi pada topik, dan bukan ilustrasinya.

Secara karakteristik, master tidak menggambarkan klimaks dari sudut pandang perkembangan acara, seperti yang biasa dilakukan para master quattrocento. Dengan latar belakang lanskap yang tenang, sebelum matahari terbenam, di bawah kanopi pohon ek, Judith yang ramping bersandar pada tangga pagar. Sebaliknya, kelembutan halus sosoknya diarsir oleh batang besar pohon yang kuat.

Pakaian merah muda ditusuk oleh irama lipatan yang gelisah, seolah-olah oleh gema yang jauh dari angin puyuh yang berputar-putar. Di tangannya dia memegang pedang bermata dua yang besar, disangga dengan ujung yang tajam ke tanah, kecemerlangan dingin dan kelurusan yang secara kontras menekankan fleksibilitas kaki setengah telanjang yang menginjak-injak kepala Holofernes. Setengah senyum yang sulit ditangkap meluncur di wajah Judith. Komposisi ini, tampaknya, menyampaikan semua pesona citra seorang wanita muda, sangat cantik dan jernih, yang menggemakan, seperti semacam iringan musik, kejernihan lembut yang bersifat damai.

Pada saat yang sama, bilah pedang yang dingin memotong, kekejaman yang tak terduga dari motif – kaki telanjang yang lembut menginjak-injak kepala orang mati – membawa perasaan gelisah dan cemas yang samar-samar ke dalam suasana hati yang tampaknya harmonis, suasana hati yang hampir sempurna ini. Secara umum, motif dominan, tentu saja, tetap murni dan tenang dari suasana mimpi. Namun, kebahagiaan gambar dan kekejaman yang misterius dari motif pedang dan kepala yang terinjak-injak, kompleksitas yang hampir membingungkan dari suasana hati ganda ini membuat penonton modern dalam kebingungan.

Tetapi orang-orang sezaman Giorgione, tampaknya, tidak terlalu terpukul oleh kekejaman kontras daripada mereka tertarik oleh transmisi halus gema badai yang jauh jangkauannya dan konflik dramatis, yang dengannya perolehan harmoni yang halus, suatu keadaan bahagia dari sebuah mimpi yang melamun yang memimpikan jiwa manusia yang cantik sangat akut.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)