Madonna da Castelfranco – Giorgione

Madonna da Castelfranco   Giorgione

Karya altar “Madonna on the Throne bersama St Francis dan St Liberal of Treviso” atau “Madonna da Castelfranco” ditulis oleh seniman Venesia Giorgione sekitar periode 1503 hingga 1505. Ukuran lukisan 200 x 152 cm, minyak di atas kayu; pelanggannya adalah Condotier Tutsio Costanzo. Sebenarnya, lukisan komposisi indah “Madonna da Castelfranco” melengkapi periode awal karya Giorgione.

Dalam karya-karya awalnya dan karya-karya pertamanya dari periode matang, Giorgione secara langsung terhubung dengan garis heroik monumental, yang, bersama dengan garis genre-narasi, melewati seluruh seni quattrocento dan pencapaian yang terutama didasarkan pada master dari gaya monumental generalisasi dari High Renaissance. Warga Venesia Carlo Ridolfi, yang mengunjungi kampung halamannya pada tahun 1640, menulis dalam Catatannya: “Giorgione menulis untuk Tutsio Costanzo, seorang tentara bayaran tentara bayaran, gambar Madonna dan Kristus Anak untuk gereja paroki di Castelfranco.

Di sebelah kiri ia menempatkan St. George, di mana ia menggambarkan dirinya sendiri, dan di sebelah kanan – Santo Fransiskus, di mana ia menggambarkan ciri-ciri salah satu saudara lelakinya, dan menyampaikan beberapa hal dengan cara yang wajar, menunjukkan keberanian ksatria dan welas asih dari santa yang diberkati. “

Dalam lukisan Giorgione “Madonna Castelfranco”, angka-angka tersebut disusun sesuai dengan skema komposisi tradisional yang diadopsi untuk topik ini oleh sejumlah master Renaissance Italia Utara. Mary duduk di atas alas tinggi; di sebelah kanan dan di sebelah kirinya adalah Santo Fransiskus dan santo lokal Castelfranco Liberal. Setiap figur, yang menempati tempat tertentu dalam komposisi yang dibangun dengan ketat dan monumental, jelas dapat dibaca, masih tertutup dalam dirinya sendiri.

Gambar periode kreativitas seniman Venesia Giorgione ini secara ikonografis tradisional, tetapi dibedakan oleh kebebasan spasial dari bentangan lanskapnya. Komposisi secara keseluruhan agak tak bergerak. Dan pada saat yang sama, susunan sosok yang santai dalam komposisi yang luas, spiritualitas lembut dari gerakan mereka yang tenang, gambar puitis dari Perawan Maria sendiri menciptakan dalam gambar bahwa suasana lamunan termenung yang agak misterius, yang menjadi ciri khas seni Giorgione dewasa, menghindari perwujudan tabrakan dramatis yang tajam.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)