Madonna on the Throne, Zachariah, John the Baptist dan Mary Magdalene – Francesco Parmigianino

Madonna on the Throne, Zachariah, John the Baptist dan Mary Magdalene   Francesco Parmigianino

Lukisan Parmigianino “Madonna on the Throne, Zachariah, John the Baptist dan Mary Magdalene.” Ukuran lukisan itu 73 x 60 cm, minyak di atas kayu. Kemuliaan awal tidak merusak artis muda itu. Dia dengan rajin mempelajari kreasi para master agung, adalah, seperti yang diingat orang sezaman, halus dan menyenangkan untuk digunakan.

Dan dia bekerja sangat keras. Parmigianino sama sekali tidak memperhatikan bahwa pasukan Charles V dari Habsburg menduduki Roma. Ada legenda bahwa artis itu bahkan tidak teralihkan dari lukisan berikutnya ketika tentara Jerman masuk ke rumahnya. Menurut Vasari, para prajurit sangat terkesan dengan ciptaannya sehingga mereka tidak berani melukainya. Menurut Vasari, orang Jerman yang membela Parmigianino demi bakatnya yang hebat memberi jalan kepada orang lain yang kurang peka terhadap seni rupa.

Suatu hari, ketika artis itu menuju ke salah satu temannya, dia ditangkap oleh tentara, dan dia harus memberi mereka sedikit barang yang tersedia sehingga mereka akan membiarkannya pergi tanpa melukainya. Vasari melaporkan bahwa keadaan ini tidak begitu menyakitkan oleh pelukisnya sendiri seperti pamannya, yang memutuskan untuk mengirimnya menjauh dari dosa ke tanah kelahirannya. Parmigianino, bagaimanapun, tidak pergi ke Parma, tetapi ke Bologna, di mana dia tinggal selama beberapa waktu di rumah salah seorang temannya, yang mencari nafkah dengan membuat pelana.

Di Bologna, sang seniman banyak bekerja pada menggambar dan mencetak. Untuk pembuatan yang terakhir, dia memiliki seorang master Antonio dari Trento. Suatu pagi yang cerah, tuan ini, sementara Parmigianino masih tidur, mencuri dari dadanya semua ukiran pada tembaga dan kayu, serta semua gambar, dan bersembunyi dengan mereka ke arah yang tidak diketahui. Namun, ukiran segera ditemukan – Antonio meninggalkan mereka bersama salah satu temannya. Gambar-gambar menghilang tanpa jejak. Tetapi ada garis perak: putus asa bahwa semua “karya grafis” – nya menjadi debu, Parmigianino kembali beralih ke melukis.

Selama periode ini, lukisannya “Madonna on the Throne, Zachariah, John the Baptist dan Mary Magdalene” dilukis. Selain Madonna dan Mary Magdalene, seniman itu menggambarkan nabi Perjanjian Lama Zakharia dan Yohanes Pembaptis yang berkepala emas, dengan lembut merangkul Kristus kecil itu.

Semua karya itu ditulis oleh sang seniman dengan nada abu-abu-biru, membuat plot Alkitab menjadi keteduhan singkat, sebagian tidak terlibat di dunia luar. Wajah Bunda Allah dan Maria Magdalena, yang dilukis dengan rahmat halus, tidak memiliki materialitas dan kehangatan manusia, sementara wajah nabi penuh perasaan dan signifikan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)