Kelahiran Kristus (Malam) – Correggio (Antonio Allegri)

Kelahiran Kristus (Malam)   Correggio (Antonio Allegri)

Correggio mencintai cahaya demi dirinya sendiri dan dihargai karena cintanya, karena itu adalah seni mentransmisikan cahaya yang mengangkatnya di atas semua master sezaman dengannya. Dia tidak lebih buruk dari yang lain dalam mengekspresikan keheningan misterius dan kesejukan lembut pagi dan sore hari.

Martabat besar yang melekat dalam karya-karyanya dan di mana ia tidak memiliki saingan, tetap menjadi cahaya menyihir yang menembus bayangan dan membuatnya transparan. Seni chiaroscuro ini, bersama-sama dengan kemampuan yang tak ada bandingannya untuk menyampaikan pesona sensual kehidupan muda, Correggio mengambil tempat di sejumlah kecil tokoh besar pertama di cakrawala seni Italia. Tidak ada yang bisa melampaui Correggio dalam memahami kontras cahaya, seperti yang kita lihat dalam gambar altar besar “Adorasi Gembala”, yang disebut “Malam”. Tepat pada saat Maria, istri Joseph, sudah waktunya untuk melahirkan, “Kaisar Augustus mengeluarkan perintah untuk melakukan sensus di seluruh bumi. Dan mereka semua pergi untuk merekam, masing-masing di kotanya sendiri.

Yusuf juga pergi dari Galilea, dari kota Nazareth, ke Yudea, ke kota Daud, yang disebut Betlehem, karena dia berasal dari rumah dan keluarga Daud, untuk mendaftar dengan Maria, istrinya, yang bertunangan dengannya, yang sedang hamil. Ketika mereka ada di sana, sudah waktunya untuk melahirkan-Nya, dan dia melahirkan Putra sulungnya, dan membungkusnya, dan membaringkannya di palungan, karena tidak ada ruang bagi mereka di hotel. Di negara itu ada gembala di lapangan. Tiba-tiba seorang malaikat Tuhan menampakkan diri kepada mereka dan berkata: Aku menyatakan kepadamu sukacita yang besar bagi semua orang, karena sekarang Juruselamat, yang adalah Kristus Tuhan, telah lahir; dan di sini ada tanda untuk Anda: Anda akan menemukan Bayi dengan pakaian lampin berbaring di palungan. Dan para gembala, bergegas, datang dan menemukan Maria dan Yusuf, dan Bayi itu berbaring di palungan. Ketika mereka melihat, mereka memberi tahu orang lain tentang Baby Sem. “The Nativity of Christ adalah karya Correggio yang paling terkenal,

Diperintahkan pada Oktober 1522 dan selesai pada akhir dekade, komposisi ini adalah karya monumental pertama dalam lukisan Eropa yang menggambarkan pemandangan malam dan pada saat yang sama pasangan ideal untuk lukisan Correggio lain, juga dibuat untuk kapel pribadi beberapa tahun sebelumnya, – “Madonna bersama Saint Jerome” lebih sering. disebut “Hari.” Cahaya yang menyilaukan datang dari Bayi ilahi yang berbaring di tempat tidur yang kasar. Cahaya mencair di wajah Maria, dengan kelembutan keibuan memeluk putranya. Segala sesuatu yang terjadi di sekitar didasarkan pada permainan gerak – gembala dengan hormat membungkuk saat melihat mukjizat, St Joseph, yang menarik keledai yang keras kepala, malaikat yang muncul di awan yang perlahan mengapung ke dalam gambar, mulai mengisi ruang di depan mata kita.

Cahaya bulan, meredupkan nada gamut warna-warni, tidak menghilangkan warna kemerduan tertentu, dan chiaroscuro yang dalam dan kontras secara misterius memperbesar, membulatkan bentuk, meraih sosok individu dari kegelapan malam dan menghaluskan daun mengkilap dari semak di latar depan. “Natal” adalah salah satu “adegan malam” pertama dalam seni Italia. Dia hanya didahului oleh fresco karya Raphael “The Liberation of the Apostle Peter from Prison”, yang menekankan unsur mukjizat, sementara Correggio, yang menggunakan penguasaan efek hitam putih yang luar biasa, menciptakan ilusi iluminasi malam yang nyata. Sehubungan dengan The Night itulah Stendhal menulis tentang “pancaran khusus lukisan Correggio.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)