Mural di Biara San Paolo di Parma – Correggio (Antonio Allegri)

Mural di Biara San Paolo di Parma   Correggio (Antonio Allegri)

Kembali dari Roma pada 1518, Correggio menerima pesanan yang sangat menarik. Imam kepala dari Biara San Paolo di Parma memintanya untuk melukis beberapa bangunan biara. Menjadi seorang wanita asli dan “bebas dari prasangka”, biarawan ingin menghiasi biara dengan adegan-adegan mitologis.

Anehnya, itu adalah fakta: di antara lukisan dinding yang ditugaskan oleh Correggio atas perintahnya, tidak ada satu di plot agama. Rupanya, sang master mengerjakan mural ini pada 1519-20. Mereka mewakili hubungan antara karya-karya sebelumnya yang diselesaikan sebelum perjalanan ke Roma dan mural dari gereja San Giovanni Evangelista, yang dibuat oleh seniman pada 1520-23. Di dalamnya, Correggio “bekerja” tentang kesannya tentang kreasi Michelangelo yang terlihat di Roma. Seluruh siklus lukisan dinding biara San Paolo dikaitkan dengan mitos tentang pemburu dewi Diana. Langit-langit salah satu aula terutama telah dipecahkan secara menarik – itu dicat dalam bentuk gazebo yang dipadukan dengan tanaman hijau, di mana putti melihat ke dalam “jendela” oval.

Mural di Biara San Paolo adalah maha karya lukisan fresco sejati. Punjung, dibuat dengan rasa dan keterampilan yang hebat, tampaknya bagi pemirsa berdiri di bawah, bukan dicat, tetapi nyata. Perlu dicatat bahwa Correggio tidak selalu menggunakan elemen arsitektur ketika mendekorasi tempat. Dan di gereja San Giovanni Evangelista, dan di Katedral Parma, “arsitektur palsu” memainkan peran sekunder. Menciptakan ilusi “ruang yang diperluas” di sini, artis “keluar” ke langit.

Ilusi ini terutama dimodelkan dengan terampil di Katedral Parma, di mana awan membentuk spiral, seolah-olah, naik ke arah cahaya ilahi yang tak terlukiskan. Bekerja pada mural di biara San Paolo, Correggio mengejar tujuan yang berbeda. Kali ini dia tidak mencari cara hingga tak terbatas, tetapi, sebaliknya, mencoba menciptakan perasaan kanopi yang keren. Dan dia berhasil dengan cemerlang. Selain itu, lukisan-lukisan ini, untuk semua keintiman mereka, tidak membuat ruangan sempit. Berkat “bukaan” di kubah yang melaluinya “langit” terlihat, seluruh konstruksi punjung menjadi ringan dan lapang.

“Patung-patung” yang digambarkan oleh seniman di pangkalan itu patut mendapat perhatian khusus. Sepintas, mereka tampaknya adalah patung marmer asli. “Menipu” pemirsa Correggio membantu penguasaan cemerlang teknik mural monokrom dan pengetahuan tentang hukum perspektif. Bayang-bayang yang dalam di belakang patung memainkan peran yang sangat penting di sini: mereka secara visual memperdalam relung dan membawa gambar monokrom dari sosok ke depan, memberi mereka volume tambahan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)