Danae – Correggio (Antonio Allegri)

Danae   Correggio (Antonio Allegri)

I: \ kartiny \ correggio \ 30danae. html Untuk waktu yang lama, kehidupan artis besar ini tidak banyak diketahui, dan karena itu dipenuhi dengan fiksi yang tidak masuk akal dan berlawanan sehingga bahkan sesuatu di antaranya tidak dapat dipilih. Diyakini bahwa dia tidak belajar melukis dan bahkan tidak berpikir untuk menjadi pelukis sama sekali. Tetapi suatu kali, setelah melihat lukisan Raphael “Saint Cecilia” di Bologna, Correggio tampaknya berseru: “Anchio sono pittore!” . Mulai saat ini ia mulai rajin terlibat dalam seni lukis.

Sejarawan lain menolak insiden ini sebagai sebuah dongeng dan mengklaim bahwa Correggio belajar di bawah bimbingan Bianchi. Menurut mereka, dia tidak meninggalkan kampung halamannya di Correggio dekat Modena, tidak di Roma, juga di Venesia, atau di Bologna. Benar, fakta ini juga diragukan, karena dalam lukisan-lukisan seniman Anda dapat melihat studi mendalam tentang barang antik dan lukisan-lukisan besar, yang kemudian tidak ada di Modena.

Yang lain lagi mengatakan bahwa Correggio sangat miskin dan membayar sangat sedikit untuk pekerjaannya sehingga suatu kali, setelah hanya menerima 200 franc tembaga di Parma, ia sangat terburu-buru untuk mengirimkannya kepada keluarganya sehingga ia meninggal karena kelelahan dalam perjalanan pulang. Namun, dalam catatannya, Orlandi bersaksi bahwa Correggio “bukan orang miskin dan milik keluarga yang baik, menerima pengasuhan yang baik, dan di masa mudanya ia mempelajari musik, puisi, lukisan, dan patung.”

Demikianlah informasi kontradiktif tentang Correggio, seorang seniman yang karyanya ditandai dengan meterai seorang genius yang luar biasa, dan pesona serta kelembutan kuasnya sungguh menakjubkan. Beberapa melampaui dia dalam misteri chiaroscuro, dengan pembagian cahayanya, dia menghasilkan tindakan yang tidak dapat dipahami, menarik penonton pertama ke subjek utama, dan kemudian memaksanya untuk beristirahat di pengaturan.

Kuas indah Correggio tanpa disadari membuat Anda lupa dan tidak melihat kekurangan itu yang hanya dapat dilihat oleh spesialis. Tetapi lukisan-lukisan Correggio selalu memerintah dengan kegembiraan yang menggembirakan, yang terus-menerus menyertai permainan imajinasi kreatifnya dan memikat penonton. Ketika seniman beralih ke gambar tubuh perempuan telanjang, karya-karyanya menjadi nyanyian nyata bagi kecantikan dan keanggunan perempuan.

Dalam kosa kata estetika Renaissance, “rahmat” adalah konsep yang sangat luas, dengan banyak kemungkinan konotasi semantik. “Rahmat” bukan hanya apa yang biasa disebut “rahmat.” Ini hanya sebagian sinonim untuk “keindahan”, meskipun Dan sangat terkait erat dengannya. Seperti yang ditulis Marsilio Facino, “keindahan adalah semacam pesona, hidup dan spiritual, yang dituangkan oleh sinar Allah yang bersinar pertama ke malaikat, kemudian ke jiwa-jiwa manusia, dalam bentuk tubuh dan suara… Itu menyenangkan jiwa kita dan mengobarkannya dengan cinta yang hangat.” Pangeran B. Castiglione, teman dan pelindung Raphael yang agung, memahami rahmat sebagai perasaan rahmat bawaan yang diberikan surga dan kemampuan untuk bertindak sesuai dengan perasaan ini.

Lukisan Correggio “Danae”, yang telah lama terkenal di dunia, adalah salah satu karya “anggun”. Plot untuk gambar yang dipinjam artis dari mitologi Yunani.

Raja Argos Akrisia memiliki seorang putri, Danae, yang terkenal karena kecantikannya yang tidak biasa. Acrisius diprediksi oleh oracle bahwa dia akan mati di tangan putra Danai. Untuk menghindari nasib seperti itu, Acrisius membangun ruang luas jauh di bawah tanah dari perunggu dan batu dan menyimpulkan putrinya di sana. Tapi Thunderer Zeus jatuh cinta padanya, menembus kamar bawah tanah Danai dalam bentuk hujan emas, dan putri Acrisius menjadi istri Zeus…

Correggio menggantikan hujan emas tradisional dengan awan bercahaya jatuh di tempat tidur Danai. Dengan latar belakang sprei dan tirai gelap, tubuh cantik, anggun, cantik yang hidup dari kecantikan muda tampak menonjol. Cupid Bersayap mempersiapkan Danae untuk kedatangan Zeus. Berikut adalah putti kecil yang menyenangkan yang dengan spontanitas seperti anak kecil menulis di papan tulis dengan ujung panah emas mereka nama kekasih Zeus.

Ruangan itu dipenuhi dengan cahaya keemasan matahari terbenam dan pemandangan pegunungan yang terlihat melalui jendela dengan reruntuhan kastil dan cakrawala jauh di bawah langit yang tenang tinggi. Lautan cahaya, tersebar merata di seluruh kanvas, menggabungkan nuansa warna menjadi satu rentang warna coklat keemasan.

Correggio, seperti Prometheus, yang mencuri api suci dari Olympus, adalah orang pertama yang mengenali bagian penting dari gambar sebagai cahaya yang mengalir dalam ombak – menembus di mana-mana dan menghidupkan kembali segala sesuatu, mengelilingi setiap objek dan membuatnya terlihat. Melihat “Give” – nya, tampaknya sang seniman sendiri naik ke surga untuk melihat cahaya ilahi, dengan sangat cemerlang ia menyampaikan esensi ilahi-Nya.

Kasur Danai dapat dibandingkan dengan danau yang bergoyang karena angin, di sepanjang permukaan yang dilayang matahari dan sekitarnya, seperti pantai, bayangan tebal latar belakang terbentang.

Warna tubuh yang lembut dingin “Danae” dalam kombinasi dengan warna putih terang dari tempat tidur memberikan gambar nada cahaya utama. Correggio mengelilingi tubuh wanita cantik dengan penutup udara, dan tampaknya masuk ke ruang yang lebih tinggi.

Lukisan itu dilukis pada 1530 atas perintah Duke Mantuan F. Gonzag dan disumbangkan kepada mereka oleh Charles V selama penobatan yang terakhir di Bologna. Setelah lama berkeliaran, setelah mengunjungi koleksi yang berbeda, lukisan pada tahun 1827 dibeli oleh Camillo Borghese di Paris seharga 285 poundsterling dan sejak itu menjadi salah satu perhiasan Galeri.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)