Batang Yew Tua – Vincent Van Gogh

Batang Yew Tua   Vincent Van Gogh

Lukisan “Batang pohon yew tua” dilukis pada bulan Oktober 1888 di Arles. Ini adalah salah satu lukisan paling tidak lazim karya Van Gogh. Semua perhatian seniman, alam yang penuh cinta, mencoba menyampaikan esensinya melalui warna, terkonsentrasi hampir pada satu detail.

Seolah mengaguminya, Van Gogh dengan hati-hati mencoba mengidentifikasi setiap warna pada kulit kayu tua. Apa pun, bahkan nuansa warna yang paling tidak penting dengan hati-hati ditemukan dan diletakkan di atas kanvas. Penulis begitu tertarik pada nuansa bahwa warna-warna primer dari objek praktis hilang, memberi jalan untuk meluap warna-warni.

Warna kuning untuk Van Gogh berarti matahari dan kehidupan, tetapi di sini warna itu menciptakan suasana kegelisahan, sepenuhnya mengisi cakrawala. Warna biru bumi dan rumput tidak bergabung sedikit dengan kekuningan langit, tetapi dengan bantuan dinginnya ini, Van Gogh menyampaikan suasana musim gugur yang layu. Cakrawala lebar dengan pepohonan dan bangunan kecil kontras dengan batang tua besar dan monumental yang memenuhi seluruh latar depan gambar.

Yew tua tampaknya menempel di tanah, kulitnya yang retak kurang berkilau, dan ranting-ranting keringnya diangkat dengan penuh doa. Mencoba menyampaikan esensi batiniah dari segala sesuatu yang dapat dilihat di alam, Van Gogh menemukan keindahan dalam setiap detail dan dengan hati-hati memindahkannya ke kanvas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)