The Nuremberg Chronicles – Michael Wolgemuth

The Nuremberg Chronicles   Michael Wolgemuth

Nuremberg Chronicles adalah edisi sejarah dunia yang kaya ilustrasinya, berdasarkan pengetahuan ilmiah dan ide-ide dari abad ke-15. Karya ensiklopedis ini mendapatkan namanya dari nama kota tempat ia dibuat.

Pada abad XV. Nürnberg adalah kota yang makmur, yang terkenal tidak hanya karena pengrajin, mekanik, pembangunnya, tetapi juga bagi para ilmuwan, humanis, seniman, penyair.

Orang Nuremberg yang berpendidikan membandingkan Nuremberg dengan Roma tentang hal ini, dan benteng Kaiserburg dengan Capitol. Kemanusiaan Ulrich von Gutten menyebut Nuremberg “yang pertama dari semua kota di Jerman, yang dipenuhi dengan talenta terbaik dan selama bertahun-tahun sudah berlimpah dengan mereka.”

Nürnberg sangat cantik. Sarjana Italia Eneo Silvio Piccolomini, paus masa depan, berseru dalam catatan perjalanannya: “Nuremberg! Pemandangan yang luar biasa! Pesona yang luar biasa! Pesona yang luar biasa! Aturan yang luar biasa! Apa yang tidak ada di sini untuk disebut sebagai cita-cita kota yang ideal?! .. Semuanya, siapa pun yang bepergian dari Lower Franconia dan melihat kota yang indah ini di kejauhan, ia akan dihadirkan dengan kemegahan yang benar-benar luar biasa, yang di pintu masuk melalui gerbangnya akan dikonfirmasi oleh keindahan jalan-jalannya dan kemurnian rumah-rumah… “

Sejak 1500, Wilibald Pirkheimer, teman terdekat Albrecht Dürer, telah memainkan peran yang semakin penting di kalangan kaum humanis Nuremberg. Rumahnya, tempat semua sarjana tamu berkunjung, disebut sebagai Akademi.

Pirkheimer memiliki karya-karya sarjana kuno, buku-buku teologis, tulisan-tulisan humanis, dan penerbitan percetakan terkenal Jerman, Italia, dan Belanda. Perpustakaan mulai mengumpulkan leluhurnya. Mereka mulai dengan manuskrip, yang diperintahkan untuk penulis dan disalin dengan tangan. Wilibald Pirkheimer bekerja pada waktu itu pada terjemahan Dialog Lucian.

Conrad Zeltis, penyair Jerman pertama dalam sejarah Jerman, seorang penerima hadiah dengan karangan bunga salam, tinggal di Nuremberg, persis ketika Petrarch yang agung pernah dimahkotai di Italia. Ilmuwan – penyair, yang mempertahankan kontak terus-menerus dengan kaum humanis Italia, bermimpi bahwa di Jerman akan ada komunitas kaum humanis, mirip dengan Akademi Italia.

Dan di Nuremberg, mimpi sang penyair yang disayangi menjadi kenyataan.. Di sini, terinspirasi oleh partisipasinya, lingkaran orang-orang yang tercerahkan terbentuk – “Persaudaraan Nuremberg”.

Pada abad XV. Nürnberg tinggal di Hartmann Schedel – dokter kota dan sejarawan, pria berpendidikan, banyak bepergian. Dia mengumpulkan buku-buku, tulisan tangan dan dicetak.

Hartmann Schedel mengerjakan Kronik Nuremberg. Menurut rencananya, akan ada gambar dan deskripsi yang dikumpulkan dari banyak kota di Jerman dan luar negeri, serta orang-orang terkenal. Schedel percaya bahwa dalam “kronik” – nya, adalah mungkin untuk melihat tidak hanya kaisar, raja, uskup, pemimpin militer, cendekiawan, tetapi bahkan pemberontak dihukum karena pemberontakan. Buku ini dimaksudkan sebagai ensiklopedia bergambar.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)