Still Life with Musical Instruments – Evaristo Baskenis

Still Life with Musical Instruments   Evaristo Baskenis

Baskenis adalah salah satu seniman Italia paling misterius di era Barok. Lebih dari 600 masih hidup dengan alat musik ditulis oleh master untuk kehidupan kreatifnya.

Mengubah komposisi, cahaya, warna, seperangkat alat yang mengelilingi interior, penulis tampaknya berusaha mengalahkan musik dengan cara melukis, untuk membuktikan keunggulan seni rupa. Dengan segala ragamnya, keberadaan kotak bepergian hitam dengan alat tulis, pena, catatan, tidak adanya string dalam kecapi, biola, dan cello yang digambarkan tetap tidak berubah dalam kehidupan “instrumental” yang masih hidup.

Pekerjaannya, bertempat di aula Akademi Carrara, mudah dan elegan. Ada banyak cahaya dan udara. Latar belakang yang sederhana dan netral, tanpa semua detail dan keragaman warna, memusatkan perhatian publik pada instrumen yang dirakit. Pita merah muda di kepala leher kecapi dan ujung busur menambah karya kemegahan barok, meskipun bermain dengan pita semacam itu tidak nyaman, tetapi tidak mungkin. Tidak adanya string pada instrumen juga mengejutkan. Yang tak kalah misterius adalah kotak hitam dengan skor musikal. Tidak ada musik. Dia belum dilahirkan. Itu ada hanya pada halaman yang ditutupi dengan catatan, tidak ada yang mendengarnya.

Instrumen tanpa string, mereka diam. Tetapi semua detail dari kehidupan diam, dikumpulkan dalam satu komposisi, memunculkan musik lain dalam imajinasi pemirsa. Ini adalah musik warna, cahaya, sapuan percaya diri dan pewarnaan yang sulit dipahami. Kehidupan “instrumental” Baskenis dapat dilihat di banyak museum dan galeri di dunia. Yang paling terkenal adalah di Akademi Carrara, Museum Seni Metropolitan, dan Museum Teater La Scala.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)