Still Life – Giorgio Morandi

Still Life   Giorgio Morandi

Abstraksionis Italia Giorgio Morandi lahir, hidup dan mati di Bologna. Dia belajar di Akademi Bologna dan kemudian mengajar. Morandi hampir tidak pernah meninggalkan kampung halamannya, hanya menyisakan di sekitarnya, yang sangat ia cintai dan berulang kali direproduksi dalam kanvasnya. Dia mulai memamerkan pada tahun 1911, tetapi untuk waktu yang lama hanya teman dekat – pelukis Bologna – tetap pecinta seni. Ketenaran dunia datang ke artis setelah pameran di Venesia dan di San Paolo.

Dalam sejarah seni pada paruh pertama abad kita, nama Morandi berdiri terpisah. Ini tidak dapat dikaitkan dengan banyak aliran seni kontemporer, meskipun telah melalui daya tarik dengan apa yang disebut “lukisan metafisik.” Tetapi periode ini, jatuh pada tahun 1918-1920, sangat singkat dalam biografinya yang kreatif. Seniman itu selalu terpesona oleh harmoni tenang karya Giotto dan Quattrocento awal, mengagumi warna karya Vermeer Delftsky dan Italia oleh Corot, dan Cezanne tertarik pada komposisi.

Giorgio Morandi menjalani kehidupan yang sepi dan terpencil, seninya sama tertutup dan intim. Dia tidak khawatir tentang masalah kompleks dan peristiwa realitas modern, dia mengecualikan seseorang dari lingkaran minat kreatif, membatasi dunianya dengan sejumlah kecil keterikatan konstan: ini adalah pemandangan lingkungan sekitar Bologna dan kehidupan yang masih terdiri dari beberapa objek sederhana. Seniman memahami keindahan hal-hal sehari-hari, itulah sebabnya ia sering disebut Charden modern. Dia melakukan sesuatu dengan lawan bicaranya yang intim. Menggunakan motif monoton, ia tidak pernah mengulangi dalam perwujudan indah mereka, tanpa henti memvariasikan skema warna, solusi hitam dan putih. Morandi tidak hanya seorang pelukis yang sangat baik, tetapi juga seorang pengukir yang sangat baik – banyak etsa menunjukkan kehebatan keterampilannya yang luar biasa.

Karya-karya master terutama dalam koleksi pribadi. Ada sangat sedikit dari mereka di museum. Hermitage memiliki dua masa hidup seniman, yang salah satunya berhubungan dengan periode “metafisik”, yang kedua, yang dieksekusi pada 1920-an, dengan jelas menandai gaya lukisan Morandi yang khas. Lukisan yang disimpan di Hermitage berasal dari zaman ketika sang seniman meninggalkan “lukisan metafisik” yang baru-baru ini dicintainya, yang telah ia ikuti sejak 1917. Setelah mengembangkan gaya yang unik, tertahan dan keras, ia tampaknya membiarkan penonton merasakan keterasingannya dari realitas objektif. Still life, terdiri dari bejana dan buah-buahan, diselesaikan dengan warna kekuningan-pink dan abu-abu kebiruan. Objek tidak memiliki kontur yang berbeda, garis-garisnya meleleh di udara sekitarnya. Semuanya dibangun di atas nuansa paling subtil – nuansa sensasi, bentuk, warna, chiaroscuro.

Lukisan itu memasuki Pertapaan pada tahun 1948 dari Museum Negara Seni Barat Baru di Moskow.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)