Rain in the Oak Forest – Ivan Shishkin

Rain in the Oak Forest   Ivan Shishkin

Ivan Ivanovich Shishkin bukan hanya seorang seniman yang luar biasa, tetapi, di atas segalanya, seorang ahli seni lukis lanskap. Yang terpenting, sang seniman suka membuat lanskap hutan, menggambarkan pohon beech, pinus, dan hutan oak. Shishkin mencintai dan mengagumi sifat, keindahan, dan kekuatan pohon, lembah, sungai. Kebun dan jarak hutan menjadi gambar favorit Ivan Ivanovich Shishkin. Bahkan menciptakan beberapa lanskap hutan pinus, sang seniman berjuang untuk menyampaikan kondisi khususnya di masing-masing.

Pemandangan “Hujan di Hutan Ek” dilukis pada tahun 1891. Lansekap yang indah ini, contoh luar biasa dari lukisan kuda-kuda adalah bagian dari koleksi Galeri State Tretyakov.

Plot lanskap “Rain in the Oak Forest” dipenuhi dengan motif liris. Kanvas itu sangat puitis, halus, kontemplatif. Gambar tersebut menggambarkan tiga pelancong. Dua dari mereka berkeliaran perlahan-lahan melalui hutan ek, nyaris bersembunyi dari hujan di bawah payung. Seorang musafir kesepian lainnya, yang tidak berusaha bersembunyi dari hujan, buru-buru mundur lebih dalam ke kanvas, semakin jauh dan semakin jauh ke dalam kabut tebal, lembab dan semak-semak hutan.

“Rain in the oak forest” – bentang alam yang dirancang untuk menghadirkan semua keindahan udara hutan yang lembab, bau rumput, daun ek, pancaran cahaya hantu setelah hujan, keadaan kabut yang memenuhi segalanya dengan damai dan tenang.

Hutan ek sangat indah, dihiasi dengan sinar matahari, yang tercermin dalam udara hutan yang lembab. Lanskap berkilau, mengalir dengan panas, semuanya menjulang tinggi, bernafas, hidup.

Kedalaman hutan dipenuhi kabut asap yang pekat. Garis-garis pohon di kejauhan tampaknya larut dalam obat bius berkabut ini. Gambar kabut memberikan misteri kanvas dan misteri cahaya. Terhadap dinding kabut yang keputihan, gambar pohon terlihat lebih jelas. Dedaunan pohon oak yang berkilau, melalui cahaya memberi pemandangan indah dan ketenangan. Di beberapa tempat, matahari meluncur di atas batang pohon yang kuat, mewarnai mereka dan agak menyebarkan dan melembutkan kabut yang terlalu tebal.

Latar depan gambar penuh detail, gambar rinci dari berbagai bilah rumput, batu, lumut. Pada saat yang sama, artis menggunakan palet yang beragam, semua ini membuat refleks dan midtone lebih ekspresif dan nyata. Udara terasa sebagai fenomena terpisah, hidup, bergetar, limbung, siap meleleh, menghilang dengan kabut berkabut yang menyebar di hutan.

Secara umum, lanskap sangat lembut, rapuh, beragam komposisi. Chiaroscuro menekankan perubahan kondisi alam atmosfer, menekankan keseimbangan yang tidak stabil antara gambar rencana dan lapisan warna-warni lanskap.

Pemandangan Shishkin berdenyut dan hidup dalam pikiran kita tidak hanya sebagai gambar, tetapi juga sebagai bau, seperti nyanyian burung hutan, udara hutan, seperti gemerisik hujan di hutan, yang akrab sejak kecil.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)