Musim Gugur – Ivan Shishkin

Musim Gugur   Ivan Shishkin

Dalam karya “Musim Gugur” Shishkin menggunakan jenis komposisi tertutup, yang tipikal untuk menjaga perhatian pemirsa dalam ruang terbatas yang diberikan. Format gambar direntangkan ke arah vertikal. Pekerjaan ini dibangun secara klasik dengan benar – lanskap didistribusikan di tiga pesawat. Dalam hal ini, rencana pertama dan kedua dikerjakan secara rinci, dan rencana yang jauh lebih digeneralisasi, yang memungkinkan kita untuk menyimpulkan bahwa pekerjaan ini adalah etude.

Di latar depan adalah pohon kering dan dua semak-semak, di mana koneksi berirama yang jelas dilacak. Pohon itu segera menarik perhatian penonton, dan hanya setelah memeriksanya, kami mengalihkan pandangan ke latar belakang.

Pohon-pohon yang ditunjukkan di latar belakang memainkan peran sebagai pusat komposisi, di mana garis-garis interaksi semua elemen gambar diarahkan. Mereka digambarkan oleh seniman dalam detail yang cukup dan plastik. Dapat diasumsikan bahwa ini adalah maple, karena pohon-pohon inilah yang cenderung menjadi emas sejak awal dengan datangnya musim gugur.

Di belakang pepohonan, langit musim gugur abu-abu terbuka, yang karenanya warna keemasan dedaunan tampak lebih cerah. Di kedua sisi tengah komposisi masih pohon-pohon hijau, yang memainkan peran semacam sayap. Di kejauhan, siluet pohon lain terlihat. Artinya, seluruh komposisi gambar dibangun di atas prinsip simetri.

Shishkin sangat terampil menggunakan perspektif udara – ia menggambarkan objek yang jauh kurang jelas dan dengan nada kebiruan-kebiruan. Meskipun seniman itu sendiri mengklaim bahwa ia tidak terbiasa dengan hukum perspektif dan menggambar berdasarkan insting, aman untuk mengatakan bahwa “Musim Gugur” adalah pencapaian yang signifikan dari master dalam lukisan udara. Penggunaan virtuoso dari perspektif udara menciptakan rasa mendalam. Gambar sepotong besar langit dan pohon-pohon seluruhnya menciptakan perasaan episitas dan ruang lingkup, karakteristik lukisan Shishkin. Melalui gambar seluruh pohon, sang seniman menciptakan ilusi gerakan vertikal.

Sketsa “Musim Gugur” juga menarik karena gambar sepanjang tahun ini cukup langka dalam karya Shishkin. Dalam setiap karyanya, pemahaman yang halus dan mendalam tentang keunikan sifat Rusia utara terasa. Untuk menciptakan karya seni, dipilih motif yang dekat dan mudah dipahami oleh setiap orang.

Seniman bekerja dalam arah yang realistis, tetapi dalam lukisan-lukisan ada awal liris yang jelas. Ini disebabkan oleh fakta bahwa, terlepas dari keinginan sang tuan untuk secara objektif menggambarkan kenyataan di sekitarnya, gambar-gambar artistik yang diciptakannya di atas kanvas melewati prisma dari persepsi batinnya yang kaya. Karya-karya Shishkin dicirikan oleh kehadiran subteks puitis dan sastra. Dan dalam hal ini ia memiliki banyak kesamaan dengan perwakilan seni abad kesembilan belas lainnya, yang diakui sebagai abad sastra.

Komponen utama, yang merupakan pesona karya-karyanya, adalah ketertarikan yang kuat pada dunia luar dan studi dekatnya. Motivasi untuk penggambaran objektif keindahan alam di sekitar meletakkan dasar bagi realisme puitis Shishkin.

Bekerja pada komposisi “Musim Gugur”, seniman berusaha untuk mengungkapkan fitur-fitur alam yang dekat dengannya secara pribadi dan pada saat yang sama signifikan dalam arti tujuan mereka. Dalam pendekatan inilah ia melihat tugas seni rupa dan kesempatan untuk membawa awal kognitif ke kreativitas.

Sebuah studi tentang karya ini oleh Shishkin memungkinkan kita untuk menarik kesimpulan sebagai berikut: Pada tahun-tahun pertama paruh kedua abad ke-19, arah baru dalam seni mulai terbentuk – lanskap Rusia yang realistis, yang ditandai dengan pendekatan inovatif dan seni halus yang dikombinasikan dengan sentuhan langsung dengan alam.

Perkembangan tren realistis dalam lukisan Rusia membangkitkan minat besar di kalangan masyarakat progresif, karena itu diperlukan selama periode kebangkitan kehidupan budaya di Rusia. Selain itu, tren dalam seni ini terkait erat dengan peristiwa sejarah zaman itu, ketika pertanyaan petani di tempat pertama untuk seluruh intelektual cerdas.

Dalam periode sejarah yang sulit ini, peran yang menentukan bagi seniman Rusia diperoleh dengan pertanyaan tentang isi seni mereka. Para pelukis diharapkan menghasilkan karya-karya yang, melalui gambar-gambar artistik, akan mencerminkan suasana kelas tertindas. Pada dekade inilah pelukis lanskap Rusia paling sering memilih untuk lukisan mereka motif alam di mana bahasa seni bisa menceritakan tentang kesedihan orang – musim gugur yang suram dengan jalan kotor, buram, langit yang suram, air mata, pohon-pohon langka, pohon-pohon langka yang tertutup salju. .. Pelukis lansekap pada waktu itu mencoba menggambarkan realitas di sekitarnya, tidak mendekorasinya sama sekali. Pendekatan ini melekat pada master terkenal seperti Shishkin, Savrasov, Kuindzhi, Polenov.

Sketsa Shishkin adalah seluruh dunia yang diciptakan dengan susah payah dan cinta yang penuh hormat untuk sifat tanah asalnya. Terlepas dari kenyataan bahwa sang master berusaha untuk menyampaikan apa yang dilihatnya secara mendetail, karyanya tidak terlihat melelahkan, karena dibuat dengan cinta, yang ditransmisikan selama menonton dan kepada penonton.

Shishkin ditakdirkan untuk memainkan peran yang menentukan dalam pembentukan lukisan lanskap Rusia. Dasar dari bakatnya yang kaya adalah bakat luar biasa dari sang seniman, dikombinasikan dengan rasa yang tajam dari semua makhluk hidup. Berkat ini, lukisan pelukis memasuki kehidupan spiritual beberapa generasi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)