Perempuan di Jendela – Henri Matisse

Perempuan di Jendela   Henri Matisse

Matisse pertama kali datang ke Nice pada tahun 1917 dan segera jatuh cinta dengan kota ini. Seniman itu benar-benar terpesona oleh cahaya lokal – “lembut dan tipis, meskipun memiliki kecemerlangan.” Matisse pernah mengakui kepada salah satu temannya: “Ketika saya menyadari bahwa saya bisa bangun setiap pagi di tengah dunia ini, saya siap mati karena bahagia. Hanya di Nice, jauh dari Paris, saya lupa segalanya, saya hidup dengan tenang dan bernapas lega” .

Tinggal di Nice menyebabkan seluruh periode dalam karya Matisse – dari yang paling bermanfaat. Di sini ia melukis lebih dari lima puluh odalisnya, serta serangkaian adegan rumah dan serangkaian tampilan jendela – seperti The Woman at the Window, 1923-24. Dia tidak memiliki tempat tinggal permanen di kota ini. Dia mengubah banyak hotel, tetapi terutama menyukai salah satunya – “Hotel de la Mediterrane di Cote d’Azur.” “Saya tinggal di sini selama empat tahun,” kenang Matisse, “dan tidak ada tempat saya bekerja dengan begitu mudah dan bebas seperti di kamar hotel tua ini, dibangun dengan gaya Rococo.”

Dia benar-benar menyukai bahwa langit-langit di kamarnya dilapisi dengan ubin Italia, dan cahaya melalui tirai yang rendah menembus ke ruangan di bawah, seolah-olah dari jalan teater. “Itu tidak bisa dipercaya,” kata sang master lagi, “itu tidak masuk akal, dan itu luar biasa.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)