Jendela di Tangier – Henri Matisse

Jendela di Tangier   Henri Matisse

Matisse pertama kali mengunjungi Afrika Utara pada tahun 1906, dengan pengakuannya sendiri, untuk “melihat padang pasir dengan matanya sendiri.” Pada 1912, dia pergi ke sana dua kali lagi. Beberapa tahun sebelum perjalanan pertama ke Maroko, sang seniman sangat terkesan dengan patung-patung Afrika yang dipamerkan di Paris.

Pada tahun 1910, ia mengunjungi pameran seni Islam di Munich, dan kemudian melakukan perjalanan ke Spanyol untuk mencari “jejak bangsa Moor” dalam budaya negara ini. Selama tinggal lama di Maroko, Matisse terpesona oleh sifat dan warna Afrika Utara.

Di sini ia melukis lukisan-lukisan terkenal “Jendela di Tangier” dan “Pintu masuk ke Kazba.” Catatan – dalam seri lukisannya “Afrika” – dan triptych disebut “lanskap Maroko”. Berikut ini adalah bagian dari triptych ini, Taman Maroko, yang menunjukkan sifat lokal selama musim hujan. Dua bagian lain dari triptych ini menggambarkan bumi yang sama, tetapi hangus oleh matahari yang tanpa ampun.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)