View of Collioure – Henri Matisse

View of Collioure   Henri Matisse

Salah satu peristiwa paling signifikan dalam kehidupan artistik Paris pada awal abad ke-20 adalah Salon Musim Gugur tahun 1905, yang pembukaannya disertai dengan skandal. Beberapa seniman muda, yang dikelompokkan di sekitar Henri Matisse, memamerkan sejumlah karya di sana, menyebabkan ledakan kemarahan publik dan terbiasa dengan kritik Perancis yang sensasional. Ditulis dengan warna-warna cerah dan bercahaya, dengan pengabaian yang ditekankan pada aturan menggambar dan perspektif, tanpa ada kekhawatiran akan kredibilitas, karya-karya ini dianggap sebagai tantangan berani bagi “akal sehat” dan “selera yang baik.”

Pemirsa menjuluki pelukis muda Les Fauves, dari mana muncul istilah Fauvisme. Pada saat kemunculan pertama Fauvists, lukisan-lukisan Gauguin yang baru saja meninggal tidak lagi membangkitkan kemarahan mayoritas, meskipun sejumlah fitur membawa mereka lebih dekat dengan karya inovator muda. Gauguin selalu memiliki unsur eksotisme, yang di mata publik membenarkan konvensi bahasa artistiknya. Sebaliknya, kaum Fauvis mereproduksi yang biasa, yang sehari-hari, tetapi mereka mengubah citra dengan keberanian yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dalam hal tertentu, mereka lebih dekat dengan gambaran nyata dari fenomena daripada Gauguin. Yang terakhir, sebagai suatu peraturan, menolak untuk mentransmisikan pencahayaan, sementara Matisse dan kawan-kawan menciptakan kembali efek matahari pada kanvas mereka. Namun, untuk tujuan mereka, mereka menggunakan bahasa artistik baru. Warna dalam karya-karya para Fauvists paling sering tidak menyampaikan pewarnaan nyata dari objek, itu ditugaskan fungsi yang berbeda – itu harus menyebabkan penonton tertentu, meskipun asosiasi yang sangat berbeda. Kaum Fauvist tidak bertahan lama. Setelah satu atau dua tahun, para seniman muda bubar – masing-masing pergi dengan caranya sendiri. Pada tahun 1908, dalam salah satu artikelnya, Matisse merumuskan tugasnya dalam seni sebagai berikut: “Apa yang saya impikan adalah seni yang seimbang, bersih, tenang… itu bagi setiap orang…

Pemandangan kota kecil Collioura dilukis oleh Matisse pada sore selatan yang gerah. Item tidak memiliki garis besar yang jelas. Pada awalnya, pemirsa melihat kabut warna terus-menerus di mana warna-warna cerah, seperti berdenyut, mengambang. Perlahan-lahan, ia mulai menavigasi dalam kekacauan ini, beraneka ragam, seperti selimut kain perca. Langit di lanskap berwarna putih dengan panas. Garis-garis pegunungan ungu meleleh dalam kabut keputihan, warna biru laut larut dalam sinar matahari tanpa belas kasihan, bintik-bintik kuning dan oranye dari atap ubin meleleh. Merah-panas, seperti bersinar dari panas, bumi di latar depan ditransmisikan dalam warna merah panas. Dibandingkan dengan tanah, bahkan dinding rumah-rumah kecil bercat putih pun tampak lebih dingin, sehingga dicat dengan warna ungu.

Hanya potongan sempit warna hijau gelap membentang di sepanjang rumah. Jendela-jendelanya dicat dengan cat hijau dingin yang sama: senja yang dingin berkuasa di dalam bangunan. Inovasi berani Matisse adalah bahwa dengan bantuan warna murni, menggunakan sifat asosiatifnya, ia tidak hanya menyampaikan cahaya, tetapi juga sensasi termal. Artis terus memecahkan masalah ini di banyak karyanya kemudian. Lukisan itu memasuki Pertapaan pada tahun 1948 dari Museum Negara Seni Barat Baru di Moskow.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)