Maguro, Fuji Baru

Maguro, Fuji Baru

Di daerah Meguro, dua gunung buatan diciptakan terkait dengan kultus Fuji. Ziarah untuk menyembah dewa Fuji-gongen dimulai pada abad ke-9, selama periode Edo mereka menjadi universal, tetapi wanita tidak berpartisipasi dalam pendakian, dan ini berada di luar kekuatan orang tua dan anak-anak. Oleh karena itu, selama periode Edo, pengulangan buatan Fujiyama – Fujizuza – mulai dibangun sehingga orang sakit, orang tua, wanita dan anak-anak dapat melakukan ritual pendakian ke miniatur Fuji. Salah satunya, Shin-Fuji, diperankan oleh Hiroshige di lembar ini.

Shin Fuji di Meguro adalah massal, tidak seperti Fujizuka lain yang dibuat dari lava Fuji. Sebuah jalan berliku menuju ke puncak, menyerupai jalan gunung yang nyata. Batuan wajib adalah batu berbentuk topi yang dikaitkan dengan nama biarawan Sikie Miroku, yang meninggal di sini pada musim panas 1733 pada hari ke-31 setelah menolak untuk menulis. Dari Shin-Fuji, pemandangan Fuji yang sebenarnya dibuka, di bawah di lembah ini Anda dapat melihat kuil Maguro Fudosan.

Ruang ukiran dibangun di atas penjajaran dua Fuji. Pengenalan warna tambahan pada cetakan akhir ukiran membuatnya lebih berwarna. Garis-garis awan merah muda-kuning muncul, langit mengambil rona merah muda-merah muda, berubah menjadi garis bokassi merah di atas. Cartouche persegi berubah merah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)