Pemilik baru – Nikolay Bogdanov-Belsky

Pemilik baru   Nikolay Bogdanov Belsky

N. P. Bogdanov-Belsky memilih topik yang menarik yang ia ungkapkan kepada pemirsa di kanvasnya “Master Baru”. Di sini ada keluarga yang duduk dan minum teh di meja. Gambaran yang biasa, hanya ada sesuatu untuk dipikirkan jika Anda melihatnya lebih baik. Jadi apa yang membuat gambar itu begitu istimewa? Bagaimana sikap saya terhadap peristiwa yang terjadi di sini?

Keluarga itu sendiri tidak mengajukan pertanyaan. Tentang mereka kita dapat mengatakan bahwa mereka adalah petani. Berikut adalah samovar di atas meja, dan kacamata sederhana di depan hampir masing-masing, dan bagel biasa berfungsi sebagai hadiah untuk minum teh. Tetapi masih dirasakan bahwa ini bukan orang-orang biasa yang dengan cara pedesaan menyesap minuman harum dari piring. Ketakutan yang ada di mata mereka, menarik perhatian pemirsa, yang memperhatikan ketidakkonsistenan. Mengapa mereka begitu tidak nyaman? Gambar tidak menambahkan keseluruhan tunggal.

Orang-orang biasa ini duduk di kursi mahal yang dibuat berdasarkan pesanan dari bahan berkualitas. Ya, dan beberapa barang dari dinas, berdiri tepat di atas meja, dan ini adalah cangkir porselen, dan teko, mengatakan bahwa mereka tidak dilahirkan di rumah ini dan dibesarkan. Semuanya di sini masih aneh dan tidak biasa. Dan rumah itu sendiri agak mirip pondok petani. Kolom, langit-langit tinggi, beberapa barang dari dekorasi di rumah, menunjukkan bahwa mereka masih menjadi tamu di sini. Mungkin mereka membeli real ini dari bekas pemilik yang hancur, tetapi masih belum merasa nyaman di dalamnya.

Sang seniman dengan jelas menekankan semua detail yang memisahkan penghuni dari rumah tempat mereka sekarang berada. Dinding putihnya masih dingin untuk mereka. Waktu akan berlalu dan mereka akan mengulangi semuanya dengan cara mereka sendiri. Kepala keluarga, dengan sifat khas tuan rumah, dapat memulai perbaikan besar-besaran di sini, yang membuat semua orang senang. Dan kemudian mereka akan mulai terbiasa dengan perumahan, dan rumah itu akan “meresepkan” mereka sebagai pemiliknya. Maka gambar akan terdengar harmonis.

Pelukis secara khusus menggunakan nada dingin untuk menunjukkan kesejukan dan kurangnya kenyamanan. Dan di wajahnya dia menunjukkan rasa malu tertentu. Berkat ini, gambarnya terlihat dapat dipercaya. Saya bahkan ingin membuat kelanjutan dari cerita itu, alur yang penulis ceritakan dengan karyanya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)