Lansekap dekat Tivoli – Thomas Cole

Lansekap dekat Tivoli   Thomas Cole

Tivoli adalah sebuah kota di provinsi Italia Lazio, di Sungai Anio, 24 km timur laut Roma. Sekitar 66 ribu jiwa. Atraksi utama: vila Romawi kuno Hadrian, kastil Paus Pius II, vila d’Este yang terkenal, dan vila Gregorian.

Lokasi Kota, yang kehilangan pesona sebelumnya karena pemboman oleh Sekutu dan perkembangan selanjutnya yang tidak terkendali, menarik orang Romawi ke lokasi yang indah di lereng barat Pegunungan Sabine, yang menawarkan pemandangan Campania yang tak berujung, dan letaknya yang dekat dengan air terjun besar Sungai Anio. Pada zaman kuno, Tivoli disebut Tibur dan terhubung dengan Roma melalui Via Tiburtina. Melalui Tibur melewati semua jalan dari Roma ke timur Italia. Menurut legenda, Tibur didirikan pada abad ke-13 SM. e. satu generasi sebelum Perang Troya, oleh dua putra atau cucu Amfiara, Catillus dan Coras, dan untuk menghormati saudara mereka, Tiburt menerima namanya.

Menurut legenda lain, itu didirikan oleh orang-orang Sicula atau Sisilia, kemudian disahkan menjadi kekuatan para Pelasgians dan akhirnya menaati orang-orang Latin. Di bawah pemerintahan yang terakhir, Tibur mencapai tingkat kekuasaan yang cukup besar sebagai salah satu kota utama Uni Latin dan untuk beberapa waktu bersaing dengan Roma sendiri. Pada 90 SM e. Penduduk Tibur menerima kewarganegaraan Romawi. Di bawah Augustus, berkat posisi yang indah, ia menjadi salah satu tempat favorit dan modis di Italia. Di sekitar Tibur, banyak orang Romawi yang kaya memiliki vila dan mendirikan monumen kesalehan pribadi.

Selain Augustus sendiri, Maecenas, Horace, Propercius dan Catullus tinggal di sini. Pada 273, Ratu Zenobia yang ditawan ditempatkan di Tibur. Kota itu terkenal, antara lain, untuk tembikar, buah-buahan, minyak zaitun, buah ara, dan kuari; ada sekte Hercules. Setelah kehancuran kaum barbar, Tivoli mengembalikan sebagian dari kekayaannya sebelumnya ke abad X, menerima sejumlah hak istimewa dari kaisar dan melestarikan sisa-sisa bekas orang bebas sampai tahun 1816. Pada abad XVI itu milik keluarga d’Este. Arsitektur

Nama Tivoli tertulis dalam huruf emas dalam sejarah arsitektur. Reruntuhan kuno adalah yang paling signifikan di Italia. Penggalian villa kuno dimulai pada abad ke-16 dan sejak itu telah dilakukan hampir terus menerus. Banyak patung antik terkenal ditemukan di Villa Adriana – villa kekaisaran terbesar dan paling mewah yang telah dilestarikan. Sebuah pertanian besar dengan istana, perpustakaan, wisma tamu, pemandian umum, dan dua teater menduduki lembah, yang tersebar di bawah bukit tempat kota itu berdiri. Dari monumen lain pada waktu itu, reruntuhan Kuil Hercules of Victor dan dua gereja lainnya di kota, serta jejak beberapa saluran air dan perkebunan Sabine dari Horace di distrik, dilestarikan. Pada 1549, Kardinal Ippolito d’Este menugaskan Pirro Lagorio untuk membangun di Tivoli sebuah vila yang penuh dengan air mancur, yang, saat ini,

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)