Saluran air dekat Roma – Thomas Cole

Saluran air dekat Roma   Thomas Cole

Saluran air – saluran air untuk memasok air ke sistem pemukiman, irigasi dan tenaga air dari sumbernya yang terletak di atas. Saluran air dalam arti yang lebih sempit disebut bagian dari saluran dalam bentuk jembatan di atas jurang, sungai, jalan. Saluran air yang cukup lebar juga bisa digunakan oleh kapal. Saluran air serupa dalam struktur dengan jembatan, dengan perbedaan bahwa itu digunakan untuk mentransfer air daripada mengatur jalan atau kereta api.

Saluran air terbuat dari batu, bata, beton bertulang atau baja. Struktur seperti itu terdiri dari sebuah pijakan yang di atasnya batu, besi tuang atau penyangga batu bata didirikan, dan sebuah penyangga pantai tempat pipa diletakkan atau parit disusun. Sejarah Meskipun saluran air sangat terkait dengan Romawi, mereka diciptakan beberapa abad sebelumnya di Timur Tengah, di mana orang Babilonia dan Mesir membangun sistem irigasi yang kompleks.

Saluran air gaya Romawi digunakan sejak abad ke-7 SM. e., ketika orang Asyur membangun saluran air kapur setinggi 10 meter dan panjang 300 meter untuk memindahkan air melintasi lembah ke ibu kota mereka, Nineveh; panjang total saluran air adalah 80 kilometer. Sekitar waktu yang sama, saluran air digunakan di kota-kota Maya. [1] Diketahui bahwa di Yunani kuno, saluran air juga dibangun. Herodotus menganggap saluran air di pulau Samos sebagai saluran air paling menonjol. Sejarawan memasukkan saluran air ini ke dalam daftar keajaiban dunia.

Saluran air Roma Kuno Bangsa Romawi membangun banyak saluran air untuk mengalirkan air ke kota-kota dan lokasi industri. Air disuplai ke kota Roma melalui 11 saluran air, yang dibangun lebih dari 500 tahun dan memiliki panjang total hampir 350 kilometer. Namun, hanya 47 kilometer di antaranya terestrial: sebagian besar dilewati di bawah tanah. Saluran air Romawi terpanjang dibangun pada abad II M untuk memasok air ke Carthage, panjangnya 141 kilometer. Selama konstruksi, bahan bangunan canggih digunakan – seperti beton pozzolan tahan air.

Saluran air Romawi adalah struktur yang sangat kompleks, mereka tidak ketinggalan teknologi bahkan seribu tahun setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi. Mereka dibangun dengan akurasi luar biasa: saluran air Pont du Gard di Provence memiliki kemiringan hanya 34 cm per kilometer, turun hanya 17 meter secara vertikal dengan panjang keseluruhan 50 kilometer. Saluran air di Segovia Mengangkut air hanya dengan gravitasi sangat efektif: 20.000 meter kubik air per hari melewati Pont du Gard. Terkadang, di persimpangan ceruk permukaan dengan selisih lebih dari 50 meter, pipa air bertekanan – duker dibuat. Dalam rekayasa hidrolik modern, metode serupa digunakan untuk memungkinkan manifold dan pipa air melintasi berbagai relung.

Perkembangan lebih lanjut dari sistem saluran air Sebagian besar pengalaman insinyur Romawi hilang selama Abad Kegelapan, dan di Eropa pembangunan saluran air hampir berhenti sampai abad ke-19. Air sering diproduksi dengan menggali sumur, meskipun ini dapat menyebabkan masalah kesehatan ketika pasokan air setempat tercemar.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)