Hercules Choice – Annibale Carracci

Hercules Choice   Annibale Carracci

Plot epik dari lukisan “Hercules ‘Choice” ditulis oleh seniman Italia Annibale Carrachi di bawah pengaruh legenda mitologis tentang kehidupan kejayaan para Alcides sang dewa. Tema pilihan sulit dari jalan yang benar dalam kehidupan pahlawan muda masih menyentuh karya banyak seniman.

Dalam kinerja Karrachi, adegan melempar ternyata tidak kurang lengkap dan informatif dalam komposisi dan palet warna yang lebih lembut. Penulis meletakkan dasar plot utama pada saat Kerusakan dan Kebajikan sudah membuka peta pemuda itu, menunjukkan jalan yang sangat berbeda. Legenda yang didedikasikan untuk karya ini muncul dalam narasi sofis Yunani Prodik, dengan menceritakan kembali oleh Socrates sendiri dan mengabadikan papirus Xenophon. Kisah yang pernah diceritakan menjadi alegori dilema abadi manusia dan memasuki kehidupan modern sebagai metafora untuk pilihan sulit dari keputusan yang tepat.

Dalam pertunjukan artistik, apa yang ada dalam prosa tidak mudah disampaikan. Namun, Annibale berhasil mengekspresikan adegan yang kompleks dan siksaan mental Hercules muda dengan cara yang dimengerti dan dapat diakses. Seperti di telapak tangan Anda adalah “timbangan” wakil dan baik. Sifat buruknya, seperti kebiasaan, indah dan murni. Dia telanjang dan hampir tidak tertutup oleh kabut jaringan. Atributnya dalam penafsiran ini adalah topeng, sebagai personifikasi penipuan dan kemunafikan. Sebagai aturan, jalan yang menawarkan bagian dari Porok memiliki taman, ladang, lembah yang indah, langsung tanpa hambatan.

Penulis tidak mencari lanskap seperti itu. Tetapi jalan Kebenaran yang berkelok-kelok menggambarkan jalan yang sangat gelap, sempit dan berbatu. Pelayan yang sangat baik memiliki jubah yang sangat sederhana. Di kakinya adalah seorang penyair yang memuji Pahlawan. Diketahui bahwa Hercules memilih jalan cobaan yang sulit. Kanvas masih penuh dengan keputusan misteri. Pria muda itu bijaksana, cantik dan kuat. Masa mudanya bisa memainkan lelucon kejam dan menyalurkan kegembiraan dan kesenangan di sepanjang jalan, tanpa berbuat baik kepada teman-teman, tanpa hormat kepada para dewa.

Adegan pemilihan dibayangi oleh palet berat gambar. Dia terlalu gelap dan sedih. Detail “tersumbat” dengan banyak bayangan dan midtone. Sosok yang sangat besar nyaris tidak bisa masuk ke kanvas, penyairnya dekat, dan pemandangannya dibuat-buat. Ini adalah visi penulis, tetapi pemirsa tetap dapat menikmati karya pencipta abad ke-16, peniru Rafael dan Michelangelo.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)