Buka jendela – Pierre Bonnard

Buka jendela   Pierre Bonnard

Artis kelahiran Prancis, seniman neo-impresionis, simbolis Pierre Bonnard adalah satu dari sedikit pelukis asing yang terpilih di London Academy of Arts. Pierre Bonnard menerima pendidikan seni klasik di tahun 80-an. Abad XIX belajar di School of Fine Arts dan Paris Academy of Julie-ana. Pengaruh besar pada karyanya memiliki ukiran Jepang klasik, serta karya pelukis terkenal Paul Gauguin. Untuk sementara, Bonnard adalah bagian dari kelompok pelukis muda yang diorganisasi oleh Gauguin sendiri dan di bawah pengaruh besar karya-karya simbolis dan sintetik dari pendirinya.

Pierre Bonnard sendiri selalu berusaha mempertahankan individualitasnya sendiri, mengingat kemampuan untuk mendistribusikan garis dan warna secara harmonis menjadi fitur utama dari bakat artistiknya. Teman menganggapnya tidak hanya pelukis yang hebat, tetapi juga dekorator yang berbakat dan ilustrator yang cakap. Bonnard menekankan dalam karyanya karakter dekoratif lukisannya. Mereka berkata tentang dia, “Dia tahu cara menghiasi sisi kehidupan kita dengan pola imajinasinya yang jenaka dan pelangi.” Keindahan sensual dan meriah dari kanvasnya diberikan oleh kombinasi terampil dari irama garis yang fleksibel dengan kontras warna yang halus.

Seniman ini pertama kali dipamerkan dengan kelompok “Independen” yang baru dibentuk, tidak diterima di Salon – pameran resmi terbesar di Paris. Dengan kelompok seniman inilah Bonnard kemudian menjadi sangat dekat.

Adegan rumah pribadi sering menjadi benda seni bagi Bonnard. Menyederhanakan plot, artis sengaja menarik perhatian pemirsa bukan pada isi kanvas, tetapi pada bentuk penyampaian desain dan perasaan seniman itu sendiri. Jadi, lukisan “Open Window” menggambarkan ruangan yang diterangi matahari dengan jendela yang terbuka. Tarian bundar warna, yang memenuhi kanvas, membuat penghuni ruangan nyaris tak terlihat: seorang gadis kecil dengan senyum di wajah dan anak-anak kucingnya. Di luar jendela adalah pemandangan luar biasa menyenangkan dan tenteram di selatan Prancis. Bidang lebar dari warna murni, warna hangat dan terang menyampaikan suasana umum artis.

Bonnard adalah anggota kelompok seni Nabi, yang berupaya melukis dengan menyederhanakan warna, gambar, dan alur, yang sepenuhnya tercermin dalam karya-karyanya, tidak hanya bergambar, tetapi juga litograf. Lancar dalam bahasa warna dan garis, ia memindahkan muatan semantik utama dari karya itu ke jalan ekspresi diri. Hangat, pewarnaan yang menyelimuti, kenyamanan yang indah, kontemplasi penulis mengisi semua karya Bonnard. Nama “sekolah Paris” terkait erat dengan nama artis ini, yang telah menyebar di seluruh dunia sikap khusus seniman muda Prancis.

Nabis bekerja dalam berbagai bentuk dan tata cara seni: dekorasi interior, membuat sketsa untuk kaca patri, kain, karpet, teralis, wallpaper, sangat intensif – dalam seni teater dan dekoratif, dalam gambar, di poster, di poster. Tidak diragukan lagi, yang paling berbakat dalam kelompok Nabi adalah Pierre Bonnard – kadang-kadang ironis dan aneh, sekarang lembut dan puitis dalam lanskap biru-lilac-nya Laut Mediterania dan “wanita di belakang toilet” yang tak terhitung jumlahnya, biasanya dicat dengan nada perak abu-abu yang indah. Pada tahun 1911, atas perintah filantropis Moskow I. A. Morozov, Pierre Bonnard melukis panel neoklasik “Laut Mediterania”, dipenuhi dengan suasana hati yang indah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)