Banjir – Ivan Aivazovsky

Banjir   Ivan Aivazovsky

Milik agama Gereja Apostolik Armenia, Aivazovsky menciptakan sejumlah lukisan tentang subyek-subyek Alkitab dan sejarah.

Pada tahun 1862, Aivazovsky menulis dua versi lukisan “Banjir Besar”, dan kemudian selama hidupnya ia berulang kali kembali ke kisah alkitabiah ini. Salah satu versi terbaik dari lukisan The Great Flood ditulis olehnya pada tahun 1864.

Lautlah yang biasanya muncul dalam dirinya sebagai dasar universal dari alam dan sejarah, terutama dalam bidang-bidang dengan penciptaan dunia dan banjir; Namun, gambar-gambar religius, alkitabiah atau Injil, ikonografi, serta mitologi kuno, tidak dapat dianggap sebagai salah satu keberhasilan terbesarnya.

Individualitas kreatif dan pandangan dunia pelukis laut yang hebat, dengan akar kebangsaannya, menghubungkannya dengan budaya Armenia selama masa hidupnya. Gunung alkitabiah Ararat – simbol Armenia – Aivazovsky menulis setidaknya sepuluh kali. Dia pertama kali menunjukkan keturunan Nuh dari Ararat di Paris, dan ketika rekan senegaranya di sana bertanya apakah dia punya spesies Armenia, dia membawa mereka ke foto dan berkata: “Ini Armenia kita.”

Selanjutnya, Aivazovsky menyerahkan kanvas itu ke sekolah Novakhichevan. Selama Perang Saudara, sekolah itu berubah menjadi barak, yang secara bergantian ditempati oleh putih dan merah. Gambar itu menutupi celah di pintu. Setelah celah itu ditambal oleh papan, dan gambar itu hilang. Penculiknya adalah Martiros Sarian, yang pernah belajar di sekolah ini. Pada 1921, di antara karya-karya seni Armenia yang ia kumpulkan, ia membawa Keturunan Nuh ke Yerevan.

Di antara lukisan-lukisan dengan alur sejarah adalah lukisan The Baptism of the Armenian People, yang pada suatu waktu menghiasi salah satu gereja Armenia Theodosian dan membangkitkan perasaan patriotik di umat paroki.

Plot untuk gambar Pembaptisan Rakyat Armenia berfungsi sebagai titik balik dalam sejarah budaya Armenia. Masa kejayaannya difasilitasi oleh adopsi agama Kristen oleh orang-orang Armenia. Pada awal abad ke-4, agama ini disahkan di Armenia sebagai agama negara. Armenia, oleh karena itu, saat ini adalah salah satu negara Kristen tertua.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)