Nelayan di tepi pantai – Ivan Aivazovsky

Nelayan di tepi pantai   Ivan Aivazovsky

“Laut adalah hidupku,” kata artis itu. Dia memiliki kemampuan untuk menyampaikan pergerakan dan napas laut. Aivazovsky sejak kecil mencintai lautan dan berhasil menciptakan citra yang jujur ​​dan puitis dari elemen yang tak terbatas, persepsi romantis yang selalu tetap benar. Sang master dibedakan oleh pemikiran gambar yang tidak biasa. Di atas kanvas, sang seniman menciptakan kombinasi yang hidup, mencolok dengan suara dekoratif yang luar biasa. Anda melihat karya-karya seperti itu sebagai simfoni warna, sebagai lagu kecantikan. “Jika aku hidup tiga ratus tahun lagi,” kata artis itu, “aku akan selalu menemukan sesuatu yang baru di laut.”

Seringkali dalam lukisan-lukisan Aivazovsky Anda dapat melihat orang-orang mengagumi keindahan alam yang agung. Seniman melihat manusia sebagai bagian integral dari alam semesta. Pahlawan romantis “fiksi” – nya dalam potret diri mereka sendiri. Seniman itu menemukan metodenya dalam menggambarkan dari ingatan, bahkan tanpa sketsa, membatasi dirinya pada sketsa pensil yang lancar. Membenarkan metode ini, sang seniman berkata: “Pergerakan unsur-unsur hidup sulit dipahami untuk kuas: untuk menulis kilat, hembusan angin, gelombang tidak terpikirkan dari alam.” permainan zamrud dari ombak Laut Hitam telah tenggelam. Selanjutnya, tidak peduli berapa banyak lautan yang dia tulis, yang dia dapatkan hanyalah air hijau bening dengan renda busa ungu, ciri khas Euxinous Pontus aslinya.

Kesan yang paling jelas terhubung dengan laut; mungkin karena dia mengabdikan semua karyanya untuk citra laut. Dengan kekuatan yang sama, ia dapat menyampaikan kecemerlangan sinar matahari yang berkilau di atas air, transparansi kedalaman laut, dan busa putih ombak dari salju. Karya-karya Aivazovsky menonjol di antara karya-karya seniman kontemporer dengan kualitas warna. Pada tahun 1840-an, selama pameran di Berlin, pengulas surat kabar lokal menjelaskan peningkatan nada warna dalam karya-karya seorang seniman Rusia oleh fakta bahwa ia tuli dan bisu dan kelemahan ini dikompensasi oleh penglihatan yang tinggi. Seorang kritikus yang ketat I. N. Kramskoy menulis kepada P. M. Tretyakov: “Aivazovsky mungkin memiliki rahasia membuat cat, dan bahkan cat itu sendiri adalah rahasia; Saya bahkan belum melihat nada yang begitu terang dan jelas di rak-rak toko nyamuk.”

Aivazovsky dipengaruhi oleh marinir Belanda abad ke-17, sampai pada teknik melukis “cat air”, ketika warna ditumpangkan pada kanvas dengan lapisan tipis saling tumpang tindih. Ini memungkinkan kami untuk mengirimkan nada warna yang paling tidak penting. Aivazovsky mulai melukis, menggambarkan langit, atau ketika dia memanggilnya setelah gurunya di Akademi Seni M. N. Vorobyov – udara. Tidak peduli seberapa besar kanvas itu, Aivazovsky menulis “udara” dalam satu sesi, bahkan jika itu diperpanjang hingga 12 jam berturut-turut. Itu dengan upaya raksasa sehingga udara dan integritas skema warna langit ditransmisikan. Keinginan untuk menyelesaikan gambar secepat mungkin didikte oleh keinginan untuk tidak kehilangan kesatuan dari motif, untuk menyampaikan kepada pemirsa suatu momen yang terhenti dari kehidupan elemen laut bergerak.

Air dalam lukisannya adalah samudera yang tak berujung, bukan badai, tetapi bergoyang, keras, tak berujung. Dan langit, jika mungkin, bahkan tak terbatas. “Plot gambar itu,” kata sang seniman, “tersusun dalam ingatanku, seperti plot puisi oleh seorang penyair; setelah membuat sketsa di selembar kertas, aku mulai bekerja dan sampai aku meninggalkan kanvas sampai aku berbicara di atasnya dengan kuasku.” Berbicara tentang lukisannya, Aivazovsky berkata: “Lukisan-lukisan di mana kekuatan utama adalah cahaya matahari … harus dianggap yang terbaik.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)