Sumpah sebelum Pertempuran Avaray (Komandan Vartan Mamikonyan) – Ivan Aivazovsky

Sumpah sebelum Pertempuran Avaray (Komandan Vartan Mamikonyan)   Ivan Aivazovsky

Ivan Aivazovsky dilahirkan dalam keluarga Armenia di Feodosia. Karena itu, nasib rakyat Armenia dan sejarahnya selalu menarik perhatian sang seniman. Dalam karyanya ada karya yang berkaitan dengan Armenia, salah satunya adalah lukisan “The Sumpah sebelum Pertempuran Avaraira”. Salah satu pertempuran terbesar dalam sejarah Armenia adalah Pertempuran Avarayr. Vartan Mamikonyan adalah pemimpin pasukan Armenia, yang bertemu di ladang Avarayr dengan tentara Persia Sassaniyah, tiga kali lipat jumlah orang Armenia.

Pertempuran itu mengakibatkan kekalahan tentara Armenia, dan Vardan Mamikonyan tewas dalam pertempuran ini. Lukisan “Sumpah sebelum Pertempuran Avaraira” menghadirkan momen ketika Vartan dan seorang pemuda berdoa di depan salib. Pertempuran tragis yang sulit menanti mereka.

Orang-orang Armenia memperjuangkan hak untuk tetap menjadi orang Kristen, dan meskipun kalah, mereka memenangkan hak ini. Aivazovsky melalui perincian seperti salib menekankan agama Ortodoks rakyat Armenia. Salib terletak di atas batu yang rendah. Para penyembah berlutut, tangan digenggam bersama, dan diam-diam membisikkan doa. Komandan mengenakan baju besi militer, helm dan tombaknya ada di dekatnya. Terakhir kali mereka membaca doa ini. Wajah-wajah mereka yang cerah dipenuhi dengan permohonan dan petisi kepada Tuhan untuk akhir pertempuran.

Di latar belakang, Anda dapat melihat langit biru yang cerah, yang menambah kekudusan pada gambar, gunung yang hilang berkabut dan pohon yang gelap. Pohon inilah, seperti bayangan gelap, yang mengingatkan akhir pertempuran yang tragis. Artis secara khusus memilih format persegi panjang gambar dengan selesai setengah lingkaran di atas – ini membuat gambar terlihat seperti ikon. Tetapi Vartan Mamikonyan setelah kematian masih dihormati oleh gereja sebagai seorang komandan agung yang memberikan hidupnya dalam perjuangan untuk iman Kristen. Dalam karya ini, motif romantis terlihat jelas, oleh karena itu gambar ini dapat disebut karya agung dan emosional.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)