Potret Julita Perekaccio – Pyotr Konchalovsky

Potret Julita Perekaccio   Pyotr Konchalovsky

“Hal utama dalam melukis adalah melukis – hanya dengan sebuah gagasan, sebuah pemikiran dapat memengaruhi pemirsa… Begitulah sifat seni.” Kata-kata ini sering diulang oleh Pyotr Petrovich Konchalovsky, seorang pelukis secara alami, bersemangat tentang unsur-unsur dunia yang penuh warna. Konchalovsky bekerja di semua genre tanpa kecuali, tidak memberikan preferensi kepada siapa pun.

Namun, sejak awal 1930-an, minat seniman pada potret telah meningkat. Pada masa itulah ia melukis banyak potret orang Spanyol yang meninggalkan negara mereka karena rezim fasis yang didirikan di sana. Di antara mereka adalah gadis Julita Perekaccio, tempat Rusia, tempat ia “menerima pendidikan yang sangat baik,” menjadi tanah air kedua. Kenalan Konchalovsky dengan Spanyol sendiri, yang meninggalkan pengalaman tak terlupakan dalam jiwanya, terjadi pada tahun 1910. Negara ini memberi banyak hal kepada seniman: “mempertajam visinya dan menguatkan tangannya,” ia ingat warna-warnanya yang cerah, dan terutama tipe “orang liar, cantik, dan bangga.”

Mulai bekerja pada potret baru, Konchalovsky setiap kali mencari cara dan teknik bergambar yang memperkuat gambar, tetapi tidak pernah mengabaikan untuk menyampaikan kesamaan, orisinalitas dan kepribadian model, menemukan padanan plastiknya di atas kanvas, menggabungkan warna dan bentuk menjadi satu kesatuan yang tidak dapat larut. Konchalovsky senang ketika ia “berhasil menangkap kesan segar awal tentang alam”, sebagai aturan, seorang seniman yang menarik dan membantu membentuk rencana.

Pembalap muda Spanyol Julita Perekaccio, yang digambarkan dengan gaun cerah, tampaknya duduk diam di kursi rotan dengan tangan di sandaran lengan. Tapi perspektifnya adalah tampilan samping, lokasi gambar diagonal dan rotasi tubuh dalam tiga kuartal, tidak hanya menciptakan kedalaman ruang, tetapi juga memberikan dinamika internal gambar. Itu adalah perangkat komposisi ini, dan Konchalovsky menganggap komposisi “jiwa dari setiap karya” yang memungkinkan seniman untuk menggabungkan keharmonisan dan temperamen yang kuat dari dalam.

Dalam potret itu, semuanya dibenarkan oleh konten. Suara emosional diciptakan tidak hanya oleh plastik smear, variasi bertekstur, tetapi, di atas semua itu, dengan warna nyaring yang kaya. Kecerahan aksen warna yang intens dari gaun tersebut keluar dari kisaran umum abu-abu berdenyut dengan warna lilac di latar belakang, semakin mempertajam gambar. Di Konchalovsky, “cat itu tidak mati dengan cara lain, tetapi bereinkarnasi ke dalamnya.” Dalam potret ini, sang seniman tidak mengupayakan analisis yang akurat dan lengkap tentang penampilan model, tetapi hanya menekankan fitur-fitur yang tampaknya penting dan penting baginya. Nuansa mood tidak penting. Wajah cantik kecokelatan si gadis bernafas dan percaya diri. Pandangannya tertuju dari bawah alis hitam, yang mencerminkan rasa drama sejarah, pemikiran tentang nasib tanah airnya dan nasibnya, kagum dengan energi dan tekad.

Berasal dari konsepnya sendiri dalam menciptakan gambar, Konchalovsky mengatakan: “Saya tidak ingin memberi seseorang dalam kehidupan sehari-hari dalam sebuah potret… Saya selalu berusaha untuk menemukan yang universal dalam dirinya, karena harganya mahal bukan kemiripan eksternal, tetapi seni gambar itu. Jadi, setelah menerima makhluk baru dan telah menemukan esensi spiritualnya, citra gadis Spanyol Julita Perecaccio mulai ada dalam kenyataan, mulai bertindak berdasarkan persepsi kita dalam cara semua makhluk hidup bertindak.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)