Medan Horie dan Nekozane – Utagawa Hiroshige

Medan Horie dan Nekozane   Utagawa Hiroshige

Ada tiga desa di distrik Getoku, yang merupakan pusat persediaan garam Edo: Horie, Nekozane, dan Todajima. Di tepi Sungai Sakaigawa, yang merupakan anak sungai dari Sungai Edogawa, desa-desa Horie dan Nekozane berada. Penampil dapat melihatnya di tengah-tengah lembaran. Di sebelah kiri adalah desa Horie, di sebelah kanan adalah Nekozane, mereka dihubungkan oleh jembatan kecil. Desa-desa tersebut terletak di dataran rendah dekat Teluk Edo dan sering kali menderita tsunami dan banjir.

Nekozane lebih dekat ke teluk dan sangat terpengaruh selama tsunami Einin tahun 1293. Oleh kekuatan penduduk desa, sebuah bendungan dibangun, terletak di sebelah tempat suci kuno Touuke-jin-ja. Bendungan diperkuat dengan menanam banyak pinus di atasnya – pada kenyataannya, ini mempengaruhi nama desa. Kata “Nekozane” berasal dari frasa: “Ne-o braid-well” – “Jangan meluap dari akarnya.” Di kedua desa, memancing berkembang. Ikan dan makanan laut dikirim ke Edo, kerang bakai sangat populer. Di kejauhan, di kedalaman lembaran, dekat pantai teluk, dua kapal tiang.

Di sebelah kiri naik puncak Fuji yang seputih salju. Perbedaan warna utama antara dua lembar adalah biru tua, berubah menjadi hampir hitam, sebuah strip di batas atas ukiran, berkaitan dengan edisi selanjutnya. Kontur pepohonan menonjol dalam siluet gelap dengan latar belakang kabut cahaya di latar belakang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)