Jalan di jalan raya – Grigory Myasoedov

Jalan di jalan raya   Grigory Myasoedov

Sebagai anak laki-laki, Grigory Myasoedov melihat dan mengingat semua peristiwa, tradisi, dan kebiasaan dari kehidupan sebuah desa kecil di provinsi Tula, tempat ia menghabiskan masa kecilnya. Segala sesuatu membangkitkan minat tulus yang asli pada Gregory yang taat: bagaimana petani biasa menabur roti, memelihara ternak, bagaimana acara yang penuh kegembiraan dirayakan dan ritual apa yang dilakukan. Setelah menjadi seniman dan berkenalan dengan tradisi negara-negara Eropa, Myasoedov tetap setia pada satu-satunya cintanya – sifat Rusia dan orang-orang Rusia dengan masa lalu dan masa kini yang kaya.

“Road in the rye” – memori kanvas, gambar yang jelas dari ingatan masa kecil, yang memulai kehidupan baru di atas kanvas. Lapangan Bidang yang tak berujung, luas, kaya. Dengan kelembutan dan cinta yang besar, sang seniman menulis setiap spikelet, setiap helai rumput dan daun. Di antara telinga ketat rumput, bunga padang rumput kurus terlihat, tetapi mereka tidak merusak kesan umum dari bidang Rusia megah yang terbentang megah di tanah.

Itu membentang dari ujung ke ujung kanvas, jauh melampaui cakrawala. Keaktifan surat yang tidak biasa memberi kesan bahwa Anda hanya perlu mendengarkan, dan segera Anda dapat mendengar bagaimana angin perlahan-lahan berjalan di antara batang gandum. Satu-satunya hal yang mengganggu permukaan lapangan yang mulus adalah jalan desa sempit yang lurus ke tengah.

Seorang musafir berjalan di sepanjang jalan yang ditutupi bunga-bunga dalam pakaian usang, dengan tas di pundaknya dan tongkat di tangannya. Penampil tidak akan melihat wajahnya. Itu harus pengemis, peziarah, atau hanya seorang musafir. Dia melakukan perjalanan jauh selama pengembaraannya – sosok bungkuk, lelah dan kepala tertunduk mengkhianatinya. Tapi di sana, di depan ke mana dia menuju, orang bisa melihat atap rumah-rumah desa dan langit malam kelabu dengan awan hujan. Apakah dia mengenakan semalaman dan damai di sana?

Gerakan konstan, perasaan ketidaklengkapan jalan dan kesunyian tenang tenang berasal dari kanvas. Tetapi tidak ada rasa takut, atau kebencian, atau keputusasaan. Hanya kerendahan hati dan angin yang tak terdengar di lapangan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)