Danau – Grigory Bobrovsky

Danau   Grigory Bobrovsky

Gaya penulisan Bobrovsky sangat menonjol. Warnanya ekspresif. Artis membayar perhatian maksimal ke pencahayaan. Dalam lukisannya, etude yang disengaja dirasakan. Komposisi terfragmentasi. Pelukis berusaha menyampaikan persepsi yang hidup tentang alam.

Dalam lukisan “Danau” kita melihat pemandangan yang tampaknya biasa. Namun kesan efek dekoratif tertentu. Langit terpantul di air. Ini memberi pekerjaan simetri tertentu.

Bobrovsky menggunakan nuansa biru dan hijau.

Ketika Anda melihat gambar Anda tanpa sadar merasakan kecerahan warna. Mereka agak tidak wajar. Perahu dengan nelayan, yang kita lihat di sebelah kanan, ditulis secara skematis. Pria itu digambarkan dari belakang, karena kepribadiannya hanya penting sebagai bagian dari pemandangan. Seolah digabungkan dengan alam dan menjadi bagian penting darinya.

Tampaknya bagi pemirsa yang tidak berpengalaman bahwa ini bukan gambar independen, tetapi sebuah sketsa untuk kanvas besar. Seseorang mendapat kesan fragmentasi. Lansekapnya sepertinya dihancurkan dari gambaran besar. Tampaknya bagi kita bahwa komposisinya belum selesai. Itu seperti sebuah fragmen. Bagi artis, ada hal lain yang penting. Dia berusaha menyampaikan perasaannya dari apa yang dilihatnya. Persepsi yang ceria hanya menguasai gambaran. Dia semua dibanjiri cahaya. Warna-warna cerah sangat mengesankan.

Pelukis berusaha keras untuk memastikan bahwa penonton dapat merasakan bahwa alam itu hidup. Itu sebabnya fotonya dipenuhi dengan matahari. Tampaknya sedikit lebih, dan Anda dapat merasakan embusan angin sepoi-sepoi.

Pada saat yang sama, warna yang tidak alami tidak mengganggu persepsi. Bobrovsky melihat pemandangan seperti itu. Dia mencoba menyampaikan persepsinya tentang sudut alam ini. Sekilas, tidak ada yang luar biasa di sini. Namun keindahan hanya tersembunyi di dalam familier. Hanya master sejati yang bisa melihatnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)