Atavisme of Twilight – Salvador Dali

Atavisme of Twilight   Salvador Dali

“Atavisme of Twilight” adalah karya Salvador Dali. Sulit untuk membingungkan gambar ini dengan pengajuan artis lain. Tulisan tangan Dali bisa ditebak dalam ciri delirium, hanya bisa dimengerti olehnya, dan penguasaan lukisan kelas tinggi. Atavisme El Salvador, sebagai individu dari jenis kelamin “ketiga”, berhamburan ke atavisme senja pada kanvas ini. Setiap gambar membuat Anda berpikir tentang arti tidak hanya plot itu sendiri, tetapi juga tentang keberadaan dan diri Anda sendiri. Gambar yang disajikan adalah “karya” dari dorongan kreatif Dali.

Untuk warna senja, penulis menggambarkan gerobak dengan tas, garpu rumput yang menempel pada seorang wanita-wanita petani, konon ini adalah malam kerja sehari, akhir kerja lapangan dan para petani, setelah mengumpulkan barang-barang mereka, diikat kembali saat senja. Seperti biasa, Salvador Dali tidak peduli dengan lanskap yang rumit, vegetasi yang rimbun dan telinga roti. Ruangnya tidak terbatas, tetapi dibatasi oleh dinding bukit dan batu yang padat. Untuk melukis langit dengan warna matahari terbenam, penulis menerapkan warna-warna cerah – ini adalah strip campuran kuning lemon dan merah menyala dan strip langit sudah gelap warna prem.

Dengan bintik-bintik matahari yang berair ia melukis sebuah batu yang dipahat dan sebuah lingkaran di tanah di mana seorang pria berdiri seperti badut di sebuah arena. Atavisme Twilight menggunakan banyak transisi yang kontras dari cahaya ke bayangan, yang mengatur plot menjadi nada tajam senja. Bab terpisah saya ingin menyoroti suasana kerja. Itu terlalu rumit dan menyebabkan kebingungan pikiran. Pahlawan yang sudah mati dan hari yang sekarat membunuh semua dorongan kegembiraan sang kontemplator.

Imajinasi Dali yang sakit meninggalkan jejak yang tidak sehat di kanvas. Penonton yang keras kepala, dan bahkan lelaki tua dengan tongkat yang melewati api dan air, akan menghukum kedua tengkorak petani dengan gerobak yang tumbuh darinya, dan kematian seorang wanita malang dari garpu rumput miliknya sendiri. Dia tidak akan mengerti Salvador, tetapi dia akan mengatakan bahwa semuanya indah dan berwarna-warni, seperti plastisin di tangan anak yang sakit. Dan kita, mereka yang tahu lukisan dan nasib penulis, akan berbagi kerinduan dan keinginan Dali yang tak tertahankan akan Allah, bakatnya, diarahkan ke arah yang berlawanan dengan yang indah, dalam sesuatu yang mirip dengan senja…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)