Surat – Mary Cassatt

Surat   Mary Cassatt

Tahun 1890-an adalah periode yang paling berbuah dalam karya Kassat. Pada saat ini, dia kembali ke jadwal. Pada musim semi 1891, pameran tunggal pertama seniman itu diadakan di Galeri Duran Ruel. Fokusnya adalah serangkaian 10 etsa dibuat meniru Tuan Jepang Utamaro dan Hiroshige. Seperti kebanyakan orang Eropa pada masa itu, sang seniman mengagumi seni oriental.

Bagian paling sukses dalam seri ini adalah Letter. Para kritikus memuji gambar ini. Bahkan Camille Pissarro, yang sangat jarang mendengar kata-kata pujian, tidak menemukan satu pun cacat dalam karya Mary, mencatat warna lukisan seniman yang menakjubkan.

Kassat menunjukkan kepada kita pemandangan intim dari kehidupan rumah tangga sehari-hari. Gambar menunjukkan seorang wanita muda duduk di meja. Jelas, dia baru saja selesai menulis surat dan menyegel amplop. Tidak ada yang mengganggu dari karakter utama, semua elemen dekoratif dikurangi hanya dengan pola pada gaun dan wallpaper. Penonton seolah menjadi saksi kecelakaan atas apa yang terjadi.

Karya ini dibedakan oleh kemurnian garis dan keaslian skema warna. Seniman tersebut berhasil merealisasikan banyak hal dengan sarana minimal. Momen sekilas yang sama yang ditangkap di kanvas yang indah dalam karyanya menjadi lebih biasa dan membosankan. Namun demikian, pahlawan wanita dengan caranya sendiri menarik, cantik dan penuh dengan rasa harga diri.

Etching menarik perhatian dengan komposisi singkatnya, kehalusan dan kebijaksanaan transisi warna yang digunakan. Tampil dalam gaya liris dan ketenangan seniman yang melekat, ia penuh dengan ketulusan, kehangatan manusia sederhana dan semacam kesedihan ringan yang mengganggu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)