Cossack menulis surat kepada Sultan Turki – Ilya Repin

Cossack menulis surat kepada Sultan Turki   Ilya Repin

Suatu ketika, pada musim panas 1878, sebuah percakapan tentang teman-teman Zaporizhzhya lama dimulai di antara teman-teman di Abramtsevo. Sejarawan N. I. Kostomarov membaca surat yang ditulis pada abad ke-17 oleh Zaporizhzhya Cossack kepada sultan Turki sebagai tanggapan atas tawarannya yang kurang ajar untuk pindah ke kewarganegaraan Turki. Surat itu begitu nakal, ditulis dengan sangat mengejek, sehingga semua orang benar-benar tertawa terbahak-bahak. Repin terbakar dan memutuskan untuk menulis gambar tentang hal ini.

Repin mengunjungi tempat-tempat Sich Zaporizhzhya dulu. Dia berkenalan dengan adat-istiadat Cossack lokal, memeriksa benteng kuno, berkenalan dengan kostum Cossack, barang-barang rumah tangga. Dia membuat banyak sketsa dan belajar. Dan akhirnya, gambar selesai.

… Hari terbakar, asap angin api unggun, padang rumput luas membentang jauh, jauh. Dan di sekitar meja berkumpul Zaporozhye Cossack orang bebas untuk menulis jawaban kepada Sultan Turki. Petugas menulis, dia adalah orang yang cerdas dan dihormati di Sich, dan mereka menyusun semuanya – semua orang ingin mengucapkan kata-kata mereka. Kepala suku dari seluruh pasukan Zaporozhye, Ivan Sirko, membungkuk di atas petugas. Dia adalah musuh bebuyutan sultan Turki, lebih dari sekali dia mencapai Konstantinopel sendiri dan “meniupkan asap ke sana sehingga sultan bersin, seolah dia mengendus tembakau dengan kaca parut.” Dialah yang, mungkin di bawah tawa umum, mengatakan kata yang kuat, akimbo, menyalakan pipa, dan di matanya tawa dan antusiasme seorang pria yang siap beraksi. Di dekatnya, mencengkeram perutnya dengan tangannya, Cossack yang berambut abu-abu yang perkasa dalam zhupan merah tertawa – Taras Bulba sama sekali.

Tertekan karena tawa, kakek itu jatuh ke meja dengan jambul di dahinya. Sebaliknya, pada laras terbalik, Cossack berbahu lebar – hanya bagian belakang kepalanya yang terlihat, tetapi tawanya yang menggelegar sepertinya terdengar. Cossack yang setengah telanjang menikmati kata Ataman yang kuat, dan yang lain, bermata hitam, dalam topi dengan atasan merah, membanting tinjunya dengan senang. Seorang pria muda tampan yang ramping dengan pakaian yang kaya tersenyum – apakah Andriy ini, putra Tarasov? … Tetapi “didok” membuka mulutnya lebar-lebar, meringis dengan tawa; bursak muda meremas melalui kerumunan, nyengir, melihat dalam surat itu; di belakangnya adalah seorang pahlawan dalam burka hitam dengan perban di kepalanya…

Dan seluruh kerumunan ini, segerombolan “ksatria” Zaporizhzhya ini, hidup, membuat keributan, tertawa, tetapi pada panggilan pertama kepala sukunya saya siap untuk meninggalkan segalanya, pergi ke musuh dan menempatkan jiwa saya untuk Sich, karena bagi mereka masing-masing tidak ada yang lebih berharga daripada tanah air dan tidak ada yang lebih suci dari kemitraan.

Dalam tawa Cossack yang tak terkendali atas musuh yang kejam sebelum pertempuran, Repin menunjukkan semangat kepahlawanan, kemandirian, keberanian, dan keberanian.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)