St. Margarita – Jean Fouquet

St. Margarita   Jean Fouquet

Nama Jean Fouquet, terkenal dan terkenal selama hidupnya, dilupakan dan hanya pada akhir XIX – awal abad XX. kembali mengambil tempat yang layak dalam sejarah seni sebagai nama seniman Renaissance pertama dan master terakhir Abad Pertengahan Perancis. Fouquet lahir di keluarga seorang imam, belajar di Paris pada awal 1440-an, mengunjungi Italia pada 1445-1447, di mana seniman itu diterima sebagai pelukis potret raja Prancis. Di Roma, ia menampilkan potret Paus Eugene IV, yang, meskipun saat ini hanya dikenal dengan ukiran, patut mendapat peringkat di antara karya-karya yang meletakkan dasar bagi genre “potret kepausan”.

Seniman itu bekerja pada Tur di Pengadilan Charles VII, di penobatan di mana Joan of Arc mengambil bagian dalam Reims, kemudian di Pengadilan Louis IX. Di Tours, Fouquet mengelola bengkel besar, memenuhi banyak pesanan Pengadilan. Sekitar 1474 ia menerima gelar “artis raja.” Potret-potret Fouquet, seperti miniatur bukunya, dibedakan oleh gambar yang jelas dan jelas, komposisi seimbang, bentuk-bentuk figur yang nyaris seperti pahatan. Sang master menerapkan sistem perspektif yang ditemukan oleh para penguasa Italia, menjauh dari prinsip-prinsip rencana pembangunan abad pertengahan. “Buku Per Jam” dari bendahara kerajaan Etienne Chevalier dengan ilustrasi oleh Fouquet secara tepat disebut sebagai karya besar seni buku tersebut. Karya terkenal lainnya: “Potret Charles VII”. Ok 1445. Museum Louvre, Paris; “Potret Guillaume Jouvenel des Ursen.” Akhir dari tahun 1450-an. Museum Louvre, Paris.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)