Seluncur di luar tembok kota – Hendrick Averkamp

Seluncur di luar tembok kota   Hendrick Averkamp

Hendrick Averkamp – salah satu pelukis Belanda terbesar dari Baroque awal, ia adalah orang pertama yang mulai bekerja dalam gaya lukisan lanskap realistis. Avercamp, mantan bisu tuli sejak lahir, dalam karya awalnya menggambarkan hampir secara eksklusif pemandangan musim dingin. Ketidakmampuan untuk merasakan dunia ini dengan bantuan pendengaran yang luar biasa memperburuk indra warna, kemampuan untuk melihat elemen terkecil dalam komposisi multi-angka.

Dalam transmisi pencahayaan yang berubah secara elusi, dia tidak ada tandingannya. Lanskap kota musim dingin membuat seniman ini dikenal luas di seluruh Belanda, sehingga karyanya sangat diminati selama masa hidupnya. Dalam lukisan-lukisan Avercamp, alam pertama-tama mulai digambarkan seperti apa adanya. Di sinilah arah artistik baru muncul dalam lukisan Belanda, karena sampai saat itu sekolah lukisan Flemish, yang telah mendominasi sampai saat itu, sama sekali tidak biasa untuk realisme.

“Ice skating di luar tembok kota” adalah salah satu karya paling khas Belanda, ditulis dengan warna perak, warna-warna yang dipilih sangat hati-hati. Tokoh-tokoh kecil skaters tertulis di ruang volumetrik kanvas dengan akurasi dekoratif. Salah satu keputusan komposisi khas dari seniman adalah gambar yang sangat realistis dari langit musim dingin yang transparan, mengisi seluruh gambar dengan rasa vivacity dan kesegaran musim dingin utara. Kesedihan Avercamp sehubungan dengan detail kecil dimanifestasikan dalam karya ini. Jadi, sabuk merah bertanda hati-hati pada wanita di sudut kiri bawah kanvas membawa kebangkitan, menyampaikan kegembiraan ceria warga yang beristirahat yang datang untuk naik di danau beku.

Situasi di negara ini, yang berlaku di pertengahan abad XVII. yaitu, reformasi Protestan, yang secara signifikan melemahkan pengaruh gereja pada kehidupan negara, pembentukan kelas menengah yang kuat dalam masyarakat, menyebabkan reorientasi gaya dan orientasi dalam karya pelukis, termasuk Avercamp. Format kecil lukisannya, dibuat dengan cara kuda-kuda, adalah karena kenyataan bahwa mulai sekarang lukisan itu dimaksudkan bukan untuk perwakilan terpilih dari kasta yang lebih tinggi, tetapi untuk masyarakat umum.

Di akhir karirnya, Avercamp secara signifikan memperluas batasan pekerjaannya. Sekarang dia telah “berpartisipasi” dalam pembuatan plot artistik sejumlah besar karakter.

Sebagai seorang ahli lanskap perkotaan realistis yang diakui, Avercamp menikmati otoritas yang layak baik di lingkungan artistik maupun di antara orang-orang Belanda biasa, yang tetap menjadi salah satu perwakilan paling menonjol dari lukisan Belanda.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)