Lembah Beasal. Krimea – Alexander Kuprin

Lembah Beasal. Krimea   Alexander Kuprin

Lansekap Krimea terbaik oleh A. V. Kuprin dan, mungkin, gambar terbaiknya secara umum adalah “Lembah Beasal”. Ini adalah salah satu karya lukisan Soviet di mana pencapaian realisme sosialis diwujudkan pada tahun 1930-an, penerimaan dunia yang optimistis dan meneguhkan kehidupan, emosi yang hidup dari citra artistik, generalisasi penilaian tentang kehidupan. Karya Kuprin ditulis dalam tradisi lukisan landscape kuda-kuda, di mana ia menciptakan karyanya sendiri, yang ada sesuai dengan hukum hukum internalnya, dunia alam yang kaya dan megah. Penonton harus masuk lebih dalam ke dalamnya untuk memahami pergerakan kekuatan internalnya dalam tampilan lanskap yang hidup dan alami dan merasakan isi manusia dari gambar di dalamnya, untuk menghargai penguasaan kualitas tinggi,

Motif utama gambar itu, yang memperkenalkan kita pada dunianya, adalah citra jalan yang semakin dalam. Stripnya yang berdebu dan berbatu berada di antara semak-semak di tepi jalan, lalu dia berbelok ke kanan, dan belokan ini ditandai oleh sosok manusia, yang, seperti siluet ramping pohon poplar, memungkinkan Anda menghitung kedalaman ruang. Berikutnya adalah sosok gembala yang kembali dengan kawanan. Dan tidak banyak dengan tampilan seperti dengan perasaan, Anda bisa menebak pergerakan jalan selanjutnya, disembunyikan oleh semak-semak dari mata pemirsa.

Secara alami, setiap pemirsa melihat jalan yang digambarkan di sini, tetapi Anda perlu mempelajari esensi gambar, makna komposisi motif yang digambarkan untuk memahami kepenuhan konten figuratifnya. Kemudian gerakan internal akan mulai terbuka di hadapan Anda, menembus pandangan alam yang ditangkap di kanvas.

Jalan menghilang ke semak-semak dan bukit-bukit lanskap. Gerakannya menarik Anda ke dalam kain tiga dimensi gambar, memaksa untuk memahami konten manusia yang diungkapkan oleh seniman di sini. Di sinilah keadaan alam mulai dirasakan ketika, setelah panas selatan musim panas, keheningan malam masuk. Motif jalan ini, tempat debu ditinggikan oleh orang-orang duduk, mewujudkan gagasan tentang bagaimana, setelah hari kerja yang gerah, momen seperti itu terjadi ketika seseorang, yang tidak terpengaruh oleh kekhawatiran di siang hari, berjalan di sekitar dunia yang akrab dan dicintai alam yang indah di jam malam.

Gerakan hari yang membeku di senja malam, tema perubahan gerakan berotot, gerakan berisik oleh gerakan malam yang tanpa suara dan tenang membawa pikiran manusia yang hebat, pemikiran yang jernih tentang kehidupan, keindahan dan keagungannya.

Gambar tersebut menggambarkan keadaan transisi dari alam, dan hal utama di dalamnya adalah gerakan internal yang meliputi alam pada jam malam ini. Siang dan malam, gerakan dan kedamaian, cahaya yang memudar dan kegelapan yang akan datang, transisi dari masa lalu ke masa depan – semua ini terjalin menjadi satu kesatuan yang kompleks dalam gambar. Seseorang dapat dengan tajam memahami dalam fenomena transisional ketidakkonsistenan, ketidakkoordinasiannya. Tetapi Anda dapat menemukan seluruh harmoni kombinasi kekuatan dari momen transisi seperti itu, lihat di dalamnya peluang untuk narasi yang penuh dengan suara tentang pergerakan kehidupan, perkembangan pemikiran. Inilah yang diklaim oleh Kuprin, yang mengomunikasikan kepenuhan hidup pada citra artistik. Dan ini diberikan hanya dalam kasus ketika bentuk volumetrik, komposisi, gambar, warna digerakkan, ketika dinamika kehidupan ini menjadi visual dan terlihat dalam penggambaran alam yang sebenarnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)