Hadiah Musim Gugur – Alexander Gerasimov

Hadiah Musim Gugur   Alexander Gerasimov

Kanvas memukau semua orang yang melihatnya dengan nada yang kaya, tanpa sadar menyebabkan aroma musim gugur dan mendorong untuk mencapai buah rowan dengan tangan Anda. Kehidupan diam yang digambarkan oleh seniman adalah instan yang ia ambil dari kehidupan sehari-hari, karena karangan bunga musim gugur ada di rumah bersama kita masing-masing.

Susunan buket itu sendiri menarik – dekat jendela. Teknik ini menciptakan pencahayaan khusus, permainan chiaroscuro. Guci air transparan, di mana ada karangan bunga, memungkinkan pemirsa untuk melihat bagaimana batang tanaman dan sinar matahari terjalin erat di dalam air. Perlu dicatat bahwa teknik ini adalah salah satu kunci dalam gaya kreatif Gerasimov, dalam gambar inilah dia yang paling jelas dan tepat.

Kehidupan diam itu sendiri, dibuat dengan menggabungkan palet merah dan kuning cerah, menunjukkan kemurahan hati waktu panen dan warna yang unik. Plot gambarnya cukup sederhana – itu adalah kombinasi buah-buahan dan tanaman di atas meja yang ditutup dengan taplak meja, dekat jendela. Solusi komposisi Hadiah Musim Gugur adalah ciri khas kehidupan yang tenang. Bagian tengah ditempati oleh vas dengan cabang-cabang rowan ditekuk dari keparahan kelompok beri. Mereka menarik perhatian penonton dan merupakan “karakter” utama dari seluruh kanvas. Latar depan adalah piring dengan apel yang menyerupai buah-buahan dari Michurinsk, kota taman, tanah air Gerasimov. Setiap penonton yang melihat mereka tanpa disadari ingin berada di kebun apel di musim gugur, mencium aroma buah-buahan dan menggigit daging apel yang berair. Dekat piring dengan apel adalah bunga matahari, di mana setengah benih hilang. Tanaman ini menekankan suasana umum dari gambar, dan jamur kecil seolah-olah menunjukkan bahwa musim jamur telah tiba.

Tradisi still life klasik digunakan dalam gambar ini. Prinsip utama dari gambar objek adalah buket dekat jendela atau buah-buahan di bagian tengah gambar. Adapun konsep dasar kehidupan diam, itu berarti sekelompok hal, baik hidup dan mati, tetapi selalu terisolasi dari lingkungan alam. Pemirsa dapat melihat jamur, bunga matahari dan abu gunung dalam lukisan “Hadiah Musim Gugur”, yang tidak lagi berada di lingkungan alami mereka. Still life, sebagai suatu peraturan, menghadirkan benda-benda yang berukuran kecil dan semuanya berhubungan langsung dengan kehidupan manusia. Masih hidup membutuhkan detail, sehingga pada kanvas Gerasimov digambar dengan hati-hati gugusan abu gunung, biji bunga matahari dan setiap daun.

Semua elemen gambar saling berhubungan, tetapi, sementara itu, mewakili objek independen. Jadi, dua bunga matahari setengah kosong membawa intrik ke plot, karena artis tidak memberikan jawaban atas pertanyaan di mana setengah bagian kedua benih pergi. Penonton sendiri memutuskan apakah burung mereka mematuk atau seseorang dari rumah tangga mencoba hadiah musim gugur.

Peran bunga matahari dalam ide-ide tradisional orang-orang tentang alam bersifat ambigu. Itu adalah simbol sinar matahari, dan sekaligus kekayaan dan kekayaan. Selain itu, bunga matahari berarti keluarga, dan bijinya dikumpulkan dalam satu sarang – orang-orang di rumah asalnya. Seniman menggunakan makna yang sedikit berbeda dari tanaman ini: baginya, permainan bunga yang kontras pada kelopak tidak lebih dari kekayaan alam dan kemurahan hati bumi terhadap manusia.

Satu-satunya objek dalam gambar yang bukan milik grup adalah jamur. Penonton harus menebak lagi bagaimana dia berakhir di kanvas. Seseorang akan mengatakan bahwa dia tidak sengaja tumbuh di dekat rumah penulis, dan seseorang akan berpikir bahwa objek ini muncul sebagai isapan jempol dari imajinasi seniman. Dengan satu atau lain cara, jamurlah yang menekankan keterkaitan sumber daya alam.

Semangkuk apel hijau pada saat yang sama merupakan simbol buah terlarang menurut Alkitab, dan permen, serta kemakmuran. Sun melotot pada mereka mendorong penonton untuk suasana hati yang gembira dan menyebabkan asosiasi rasa yang kuat.

Yang dominan dalam gambar, tentu saja, adalah buket abu gunung, yang membawa muatan semantik utama dan menempatkan penekanan warna. Cabang-cabang merah begitu berat sehingga mereka membungkuk. Buket itu sendiri sangat besar – benar-benar menutup jendela. Selain itu, ia mengatur suasana umum dan menekankan nada keseluruhan gambar. Warna merah jenuh membuat semua objek terlihat tidak biasa, tetapi mewah, memuaskan, seperti halnya harta alam seharusnya terlihat. Setiap orang yang akrab dengan para penyair Zaman Perak tanpa sadar mengingat garis Tsvetaeva “rowan itu dinyalakan dengan sikat merah”. Sekarang orang-orang ini memiliki kesempatan untuk melihat apa yang ada dalam pikiran si penyair, warna merah seperti apa. Abu gunung dalam gambar Gerasimov terbakar dengan api – ini adalah naungan mewah kerajaan, yang berarti kemakmuran. Kelompok merah abu gunung sekali lagi menunjukkan

Sinar matahari melalui jendela sepertinya hanya membelai kelompok yang sobek. Permainan kontras dalam gambar adalah sintesis vas transparan, daun hijau, apel berair, dan taplak meja di atas meja. Elemen yang tersisa – jamur, bunga matahari, bahkan dinding, tidak memiliki nuansa yang biasa bagi pemirsa. Warna merah abu gunung berhasil mengubahnya juga. Tampaknya seember cat merah tua hanya disemprotkan di atas gambar, hanya menyisakan biji bunga matahari hitam.

Cahaya jendela memberi kecerahan “Hadiah Musim Gugur”, membuat warnanya jernih dan jenuh. Sinar matahari langsung tampaknya membuat semua kekayaan alam lebih segar, bahkan lebih cerah – mereka tampaknya memanjakan pemirsa dengan salah satu penampilan mereka sendiri.

“Hadiah Musim Gugur” adalah suasana hati yang masih hidup yang memberi Anda kesempatan untuk mengagumi sinar cahaya terakhir, menikmati kehangatannya, dan, setelah menggigit apel yang berair, sekali lagi kagumi jumlah warna merah dalam gambar.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)